Menikmati Malang

Malam semuaaaaa…

Produktif ngeblog ya akhir-akhir ini? He ehh, karena ternyata nulis blog pakai HP nyenengin. aayik sambil momong atau sambil nenenin tetep bisaaa. Tau mudah begini kan dari dulu, nggak sampai libur menahun. 

Btw, kisah jalan ke Malang sebenernya agak usang. Ini cerita akhir tahun kemarin, baru sempat nulis. Barangkali nanti berguna untuk bekal cerita Sulthon.

Nggak ada planning jauh hari sebenernya. Kebiasaan kalau mau jalan direncanain dulu, malah sering nggak jadinya. Jadi inget hutang ke Wobosobo, mengunjungi sahabat tersayang, mbak Gendis belum jadi-jadi. Maap keeen mbaaak.

Rencana jalan ke timur sebenernya menuju Surabaya. Kebetulan ada rencana berburu ke #bigbadwolf2016 untuk Aruna dan kolpri tentunya. Tapi berhubung dana mepet, dan parno barangkali kondisinya bejubel kayak gudang gramed pas buka obral buku serba 5 ribu. Kebayang repotnya karena ada Sulthon yang ditenteng kemanapun. Meski sedikit tapi masih ada buku dari #bbw kebeli berkat kebaikan pelanggan aruna yang cantik dan baik hati mau dititipin.

Gagal ke Surabaya, malah merencanakan jalan ke Malang. Ini karena si Unyil adik Mesha yang ngomporin. Meski dana super mepet dan harus se-irit mungkin oke ajalah ada Aruna yang jadi sponsor, saya penasaran dengan Malang. Ini kota kayaknya momongable banget. Dari banyak informasi yang sliweran, bikin hati kembang kempis. Ikuuuuuut.

    Oiya, jalan kala itu juga tanpa Abah Sulthon. Jadi ini jalan-jalannya si “gank cantik” plus bocil iting satu. Sering banget ya saya jalan tanpa abah Sulthon? Emaaang, nanti kapan-kapan saya tulis alasannya, ya. Meski Abah nggak ikut, tapi Abah tetep menjaga kita pakai doa cinta dari jauh jadi tetep sosuiiittt deh.

    Malang itu kota sejuta taman!

    Jumlahnya mungkin enggak sampai sejuta siiihhh, tapi dimana-mana nemu taman. Ngobrol dengan supir taksi yang ngantar kita ke Batu kala itu, ini karena wali kotanya pecinta taman, jadi lahan nganggur dikit aja pasti dibangun taman. Coba aja search taman di kota Malang – Batu bakal nemu banyak banget.

    Indah banget dan sebagai emak-emak langsung deh, kepincut. Waaahhh kalau saya tinggal di kota kayak begini nggak pusing nyari tempat momong bocah. Jadi langsung kepikiran punya anak banyak deh. Nah loooh!

    Alun-alun di kota Batu itu kece banget, katanya alun-alun Malang juga bagus tapi kita nggak sempet kesana waktu itu. Ini alun-alun nggak seperti di kota lain, alun-alun identik dengan tanah lapang dan pohon beringin. Disini itu bener-bener taman buat mainan lengkap dengan playground tempat anak buat main perosotan, trampolin, ayunan dkk. Ini nyenengin banget, mau deh tiap hari kesini.

    Museum Angkut, bikin Sulthon Girang bukan Kepalang!

    Namanya museum ya, bagi sebagian orang ini pasti enggak menarik. Identik dengan barang kuno. Eh ini bedaaaaaa! Ini museum ampun deh kece banget, bagi para pecinta wisata selfie pasti bakal puas, disetiap sudut itu instagramable bangeeet!

    Koleksi museum angkut dari namanya juga kelihatan ya? Alat transportasi, yang bisa mengangkut kesuatu dari suatu tempat ke tempat lain. Hahaha nggak pakai dijelasin lengkap orang juga pasti tahu!

    Bukan cuma alat angkut yang ada di Indonesia ini loh, dari seluruh dunia! Dan yang bikin Sulthon girang dimana lagi kalau enggak dibagian bis dan keret. Ini pas dibagian Inggris atau Amerika ya lupa saya, yang ada naik kereta keliling ruangan. Harusnya dapat gratis sekali, Sulthon sampai 4 kali, sampai malu sama penjaganya. Yaaahhh Sulthon udah dijelasin tetep enggak mau tahu. Ya wisss lah! Yang penting seneng, puasss!

    Batu Secret Zoo, Kereeeen!

    Nah ini loohhh kebun binatang yang bisa banget muasin anak dan emaknya. Koleksi satwanya lengkap dan tempatnya bersiiiih. 

    Beneran ini recomended banget bagi yang mau family holiday. Yang sayang dan mau nyenengin anak, ini tempatnya. Mau lihat segala jenis monyet, segala jenis ikan, reptil, macan ada lengkap. Bahkan ada replika savanah, kita bisa lihat zebra dan bison pasa playon dikandang.

    Sulthon happy banget pastinya laaah, emaknya juga, onti-ontinya yang cantik jugaaa. Itu ontinya Sulthon sepanjang jalan narsis melulu, selfie tiada henti pokoknya, puas puas puassss, iya kan? Hahaha.

    Malang itu Nyebelin

    Kalian tahu kenapa nyebelin? Saya belum puas tapi harus lekas kembali pulang. Itu kan nyebelin. Bangeeet. Masih banyak lokasi wisata yang belum sempat dikunjungi. Hikks. 

    Kayaknya mesti nyari temen orang Malang gitu biar bisa modusin bisa jalan kesana lagi. Setidaknya bisa ngasih nginep dan makan gratis, hahaha. Dasar emak-emak!

    Semoga suatu hari nanti ada takdir membawa kami kembali jalan-jalan ke Malang lagi yak? Aamiin. 

    Baik-baikin yang punya takdir dulu dong yaaa… Terimaksih onti Mesha, kk Unyil dan Aruna Omahbuku. Okay, byeeee 
    πŸ’žπŸ’žπŸ’ž

    Sulthon Ngeblog

    πŸšπŸšπŸšπŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸšπŸšπŸšπŸšπŸšˆπŸšˆπŸšˆπŸšˆπŸšˆπŸšπŸšπŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸšπŸšπŸšπŸšžπŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸšžπŸš—πŸšπŸšπŸšˆπŸšŽπŸšŽπŸšπŸš—πŸš‚πŸš‚πŸšŠπŸšπŸšπŸš˜πŸš˜πŸš‘πŸš‘πŸšŠπŸšŠπŸš–πŸš–πŸšžπŸš”πŸš˜πŸš”πŸš”πŸš”πŸš”πŸš”πŸš”πŸš•πŸš•πŸš‡πŸš‡πŸšŽπŸš“πŸš“πŸš”πŸš”πŸš–πŸš–πŸš•πŸš—πŸš˜πŸš˜πŸš˜πŸš˜πŸš˜πŸšŠπŸšŠπŸšŠπŸšƒβ“‚πŸŠπŸŠπŸš‡πŸ‰πŸˆπŸˆπŸš†πŸš†πŸšπŸšπŸš’πŸš’πŸš“πŸš“πŸš“πŸšŒπŸšŒπŸš‹πŸš„πŸš„πŸš—πŸš—πŸΌπŸ²πŸΌπŸπŸŽ‚πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸŽ‚πŸš—πŸŽ‚πŸŽ‚πŸŽ‚πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸπŸπŸπŸŽ‚πŸŽ‚πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸš—πŸš—πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸŽ‚πŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸš—πŸπŸŽ‚πŸŽ‚πŸπŸ›πŸπŸŽ‚πŸš—πŸš—πŸŽ‚
    Hasil main pencet-pencet malem ini.

    Posted in Tak Berkategori.

    Tempat yang Nyaman untuk Momong Anak di Jogja

    Aiiihhh kangen Jogja. Ini udah hampir 2 bulan di Cilacap nih. Udah kangen dengan segala suasananya.

    Ngomongin Jogja sekarang buat saya sudah sangat berbeda. Kalau dulu mungkin dengan segala romantikanya. Kini, berhubung kemana pun ada Sulthon yang ditenteng turut serta, maka yang diomongin adalah tempat yang bisa bikin saya dan Sulthon bisa sama menikmatinya.

    Ketika Sulthon sudah mulai bisa berjalan dan saya sudah gatal bertualang maka pelan-pelan saya mulai mencoba untuk sesekali keluar. Memenuhi kebutuhan kita semua, Sulthon butuh mengenal dunia dan saya butuh pecicilan. 

    Saya biasakan tidak tergantung apa-apa harus sama suami. Tidak harus sama bukan berarti asal ngeluyur, tetap atas ijin dari suami. Kalau pas formasi lengkap bertiga ya ayo, tapi kalau suami tidak bisa ya kita berduaan.

    Tempat yang kita pilih juga yang paling aman dan mudah kita jangkau. Kalau lagi jalan berduaan juga saya selalu ngajak ontinya Sulthon yang kece nona Mesha untuk ketemuan. 

    Lokasi yang saya dan Mesha pilih adalah yang sama-sama bisa dituju dengan bantuan sopir bus transjogja. Maklum kita bis mania, dan Sulthon pun sangat girang kalau sudah ngomong bis, langsung nyanyi The wheels on the bus go round and round sambil tangannya di putar-putar.

    Kalau mau city tour, naik transjogja juga seru buat kita nih. Tapi atur waktu jangan pas musim libur. Jogja sekarang kalau liburan sudah mirip ibukota, macet dimana-mana. Dan pilih jalur bis yang armadanya masih baru, biar nyaman. 

    Taman Pintar / Shoping Buku 

    Ini tempat paling sering kita tuju. Baik dengan atau tanpa Abah Sulthon. sulthon sampai hafal dimana ada mainan drum, air mancur, ayunan atau tempat buat main hujan-hujanan.

    Tapi karena ini lokasinya di pusat keramaian maka tempat ini jadi tempat sejuta umat. Kalau lagi musim liburan ampuuun deh, nggak bakal bisa menikmati mainan.

    Kalau sudah puas mainan di taman, saatnya gelesotan tiba. Masuk ke pintu foodcourt makan, langsung cuss ke lapak buku langganan. Bisa pilih-pilih buku sepuasnya. Kadang dapat banyak kadang sedikit atau kadang cuma numpang baca doang.

    Museum Dirgantara


    Wawaaaattt wawaaaattt. Pas Sulthon diajak kesana langsung heboh lihat pesawat yang parkir di halaman museum.

    Tempat ini cocok lah buat momong, karena museum tentunya wisata ini memberikan banyak edukasi. Selain beberapa pesawat yang diparkir di luar masih ada banyak pesawat dan truk serta kendaraan perang lainnya di dalam. Oya, ini museum dikelola oleh TNI jadi koleksinya juga kendaraan perang.

    Awalnya siy Sulthon girang tapi giliran di dalam banyak patung dia mulai ketakutan. Maklum, ini anak satu phobia manekin. Bakal nangis dan meluk kenceng kalau jumpa manekin di toko tempat orang jual pakaian.

    Sampai diruang display kendaraan, reaksi pertama juga gitu, girang. Tapi pas ketemu pesawat yang digambar hiu menyeringai kambuh lagi. Ketakutan!
    Sementara, lokasi ini buat saya enak di halamannya. Bisa bersantai dibawah pohon sambil ngawasin Sulthon kesana kemari atau mainan di lorong pesawat yang parkir. Besok-besok kesini lagi kita ya Tooonggg…

    Ghratama Pustaka

    Baru sekali kesana dan kepengen secepatnya kesana dan kesana lagi. Lokasinya persis di samping sebelah timur JEC. Gedung baru, perpustakaannyaperpustakaannya Jogja yang super kece. 

    Ini tempat paling nyaman buat momong anak. Meski ini perpustakaan tapi ada tempat khusus yang diperuntukkan anak-anak. Tempatnya nyamaaaan bangeeeet. Mungkin karena sayanya yang demen buku, jadi bisa ngendon di perpustakaan itu sesuatu!

    Betapa hebohnya kami saat baru buka ruangan main anak. Ini perpust anaknya juga dibuatnya kece banget.  Tersedia beberapa ruang khusus, ada ruang main, ruang koleksi buku, ruang musik dan ruang dongeng.

    Setiap ruang sungguh nyaman buat gegoleran. Nyari tempat buat PW. Kemudian tenggelam bersama buku-buku.

    Khusus di ruang main anak, ini desain ruang unyu banget. Tapi, saya sangat sarankan untuk anak batita jangan biarkan main tanpa pengawasan. Meleng sedikit kepentok. Seperti Sulthon kemarin, kejedug sampai benjol di jidat sebesar kepalan.

    Sementara itu tempat yang buat saya merasa nyaman buat momong Sulthon. Gembiraloka zoo buat saya enggak rekomen, sekali kita pergi kesana. Capek muternya dan nggak sebanding dengan koleksi satwa yang dipunya.

    Sekian. Salaaam momong! 😊😊😊

    Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

    Es Krim, Homemade Lebih Hemat dan Sehat

    Siang semuaaaa…

    Btw, hari ini hari apa????? Iyes, hari ini hari goreng pisang goreng pisang goreng pisaaaang. Ini lagunya ipin upin kan? lelucon yang nggak lucu tapi masih sering dipakai omnya Sulthon ngerjain mahasiswa di kampusnya. 

    Eh ngapain ngomongin goreng pisang? Soalnya cuaca mendung gerimis seharian ini paling cocok ngemil pisang goreng. Hujannya awet, sampai itu siaran tv ngomongin banjir yang merata di banyak wilayah.

    Terus kalau dingin nggak cocok gitu ngomongin es krim? Jawabnya siy cocooookkkk ajah! Nih dari pagi bentar-bentar ngemilin es krim.

    Semenjak jadi seorang emak-emak, seolah atau memang seharusnya segala sesuatu harus dipikirkan baik-baik. Apalagi menyangkut yang namanya makanan dan jajanan.

    Sebenernya saya sendiri enggak terlalu suka yang namanya cemilan, ini terbukti sama badan yang meski makan banyak tapi tetep langsing. Dan ini menurun pada Sulthon, meski lahap makan tapi tetep aja enggak gemuk. Eh ini ada hubungan sama enggak doyan ngemil atau bawaan gen kurus yak? Ahahaha.

    Kalau urusan cemilan untuk Sulthon emang saya cenderung pilih-pilih banget. Jajanan yang enggak sehat dengan rasa gurih-gurih tajem dan manis pake pemanis buatan serta beraneka warna yang mencolok diwarung sebisa mungkin dihindari. 

    Tapi sebagai emak-emak yang hidup bersosial agak sulit menghindari semuanya, soalnya emaknya tetep pergi ke warung dan Sulthon ngeliat temen-temennya pada jajan. Mentok ya dikasihnya es krim. 

    Soal es krim, yang nyebelin dari Sulthon kalau beli es krim itu nggak cukup 1. Enggak habis sih cuma dijilatin dikit terus belepotan kemana-mana. Kalau udah mblewer-mblewer dan dia belum puas bakal minta lagi.

    Sebagai emak yang bijak, mulai deh search aneka resep. Banyak muncul resep es krim yang mudah banget bikinnya. Beberapa kali nyobain resep, sampai nyoba-nyoba modif sendiri disesuain sama bahan yang lebih sehat dan rasa yang sesuai selera.

    Ini saya tuliskan resepnya barangkali ada yang mau mencoba. 

    • 500ml susu UHT (ini kalau diganti susu murni lebih bagus ya)
    • Gula pasir 110gr (bisa disesuaikan kemanisannya)
    • Tepung maizena 2 sdm
    • Bubuk vanili secukupnya
    • 1 sdt SP 

    Cara buatnya semua bahan direbus kecuali SP sampai meletup-letup. Dinginkan dan masukan freezer sampai setengah beku. Hancurkan dengan sendok/garpu campurkan sp yang di tim terlebih dahulu, bisa ditambahkan pasta atau buah jika ingin es krimnya ada rasanya. Terakhir mixer sampai mengembang dan simpan dalam freezer. Es krim siap dinikmati.

    Nah, mudah sekali kaaaan? Selain lebih sehat es krimnya juga jadi banyaaaak, kita bisa lebih berhemat. Dan ada bonusnya pula, makin kreatif didapur maka kita akan semakin disayang sama pacar halal, iya nggak? 

    Selamat mencoba…

    Posted in Tak Berkategori.

    Finger Painting yang Gagal

    Ini padahal saya sudah niat banget, nyiapin bahan-bahan, bikin adonan dengan suka cita, tapi apa daya ekspektasi tak sesuai harapan.

    Iya nih rencana yang tersusun rapi dalam angan akhirnya tereksekusi. Bikin finger painting home made. Di angan-angan siy berharap ini bakal menyenangkan. Main gambar sesuka hati sama Sulthon. Merangsang motorik halusnya, agar syaraf-syaraf di ujung jarinya bisa berkembang.

    Akhirnya dari pada mubadzir emaknya yang mainan. Dan Sulthon sibuk ngasih instruksi. Sempat saya coba oles tangannya, malah nangis menjerit minta cuci tangan, duh!

    Para pakar bilang, pada masa tumbuh kembang anak penting sekali kita merangsang perkembangan motoriknya karena akan sangat berpengaruh ketika dewasa nanti. Khusus perkembangan motorik kasar, buat saya Sulthon sudah lebih dari cukup. Gimana enggak, petakilan dan rusuhnya minta ampun. 

    Kalau motorik halus hal paling gampang dan mudah buat saya ya ngijinin dia ngelekor main pasir, bawa mainan mobil kecil-kecil saat mandi, main stempel, main puzzle. 

    Pas saya hilang malas dan mau ngosrek bikinin hal yang baru eh dianya menolak. Tapi semoga kedepan emakmu ini rajin lagi ya dek seiring kamu makin gede.

    😊😊😊

    Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

    Sulthon Mengunjungi Makam Gusdur

    Mendidik anak itu sebaik-baiknya ya lahir batinnya. Perkara dunia sampai akhiratnya. Ini nyambung tulisan sebelumnya mengenai Sulthon dengan bukunya ya biar seimbang sekarang bahas cara kita menstimulan sisi spiritualnya. Ada banyak cara yang bisa dilakukan, salah satunya ziarah kubur.

    Keinginan kita siy bisa ngajak Sulthon ziarah walisongo dan wali Allah lainnya secepatnya. Tapi apalah daya kesempatan yang belum ada. Nyicil dulu mana yang bisa dan sempat kita tuju.

    Kadang datang tawaran, tinggal berangkat saja eh badan nggak bisa kompromi. Itu yang namanya belum jodoh!

    Btw, dulu saat Sulthon usia 9 bulan kita ajakin sepuran ke Jombang. Ini sepurannya yang pertama kali. Kebetulan ada tawaran dari sahabat baik abah Sulthon, silaturahim, dan senang banget tentunya, sejak mengiyakan kita langsung niatkan mampir ziarah. Secara Jombang banyak makam para kekasih Allah toh?

    Ziarah itu identik sama santri sarungan. Orang Ahlussunnah waljama’ah, katanya jangan ngaku orang NU kalau nggak demen sama ziarah.  

    Suatu kali, duluuuu sempat di ajak debat sama orang HTI soal ziarah kubur. Buat saya sih nggak perlu ditanggepin, disenyumin saja. Nggak guna juga berdebat sama wahabi, jaka sembung bawa golok.

    Karena di Jombang waktunya tidak banyak, waktu ziarah juga sempit jadi kita prioritaskan menuju PP Tebu Ireng saja. Ziarah makam Gusdur sekaligus makam Hadratus Syaikh Hasyim Asy’ari.

    Kamu harus tau siapa Gusdur, Nak! Nanti abah akan banyak dongengkan kisahnya.

    Mengajari dan mengajak Sulthon ziarah sedari dini itu banyak manfaatnya. Setidaknya banyak harapan yang ingin kita petik dari sini.

    Mengerti hakikat kematian

    Nggak, kita nggak maksain Sulthon paham sekarang. Wong dia masih bayi, kita juga sangat paham itu. Semoga kelak ketika dia sudah tamziz dia bakal ngerti, rajin beribadah dan ingat akhirat kelak.

    Meneladani Sikap Para Wali

    Manfaat dari ziarah yang bisa kita dapatkan itu mampu meneladani sikap para wali. Perjuangan dalam menyebarkan dan ketaatannya kepada agama Allah. 

    Meningkatkan Taqwa kepada Allah

    Suasana ditempat ziarah wali itu keramat. Bayangkan, sehari 24 jam setiap saat tiada hari libur pun sepanjang tahun, penuh sesak kadang antri orang mau tahlil dan berdoa disana. Nggak bikin batin kita melonjak gimana coba? Hati seperti ke pompa untuk terus beribadah. Hidup, kalau bukan untuk kebaikan mau untuk apa?

    Mempelajari Sejarah
    Coba kalau ingin merasakan sensasi ziarah. Pasti bakal nagih. Dulu, sewaktu kecil hingga remaja mempelajari cerita para wali beserta karomahnya itu semacam dongeng. 

    Tapi, begitu mengalami secara langsung datang ziarah kamu bakal percaya bahwa semua itu nyata. Para wali dan kekasih Allah itu benar adanya.

    Dan harapan kita sama Sulthon memberikan sensasi itu secara langsung sedini mungkin. Ya mudah-mudahan akan membantunya lebih mengenal Allah dan menjadi hambanya yang soleh, Aamiin.

    Eh btw semoga jalan-jalan ziarah kita keliling segera terwujud, nabung nabung nabung!

    Posted in Tak Berkategori.

    Mengunjungi Taman Monumen Jenderal Soedirman Rembang

    Sulthon kamu berdiri di depan patung Jenderal Soedirman. Disini, di tanah kelahirannya. Dan disini juga tanah lahir eyang kakungmu dari abah. Di Rembang, desa kecil di Purbalingga.

    Kemarin kita main-main disini, sepedaan berdua, kamu kegirangan bonceng dibelakang. Dipelataran kamu bebas lari kesana kemari. Gegoleran dan sempat menyusuri lorong dengan gembira di perpustakaan monumen ini juga.

    Kamu tahu Thon, Jendral Soedirman itu seorang panglima besar pemberani, pembelajar dan juga taat pada ajaran agama kita, Islam.

    Selagi muda, beliau rajin belajar. Sempat menjadi seorang guru. Kemudian mengangkat senjata dan menjadi panglima besar. Memimpin perang gerilya mengusir para penjajah. 

    Kamu juga ya, rajin-rajin belajar! Agar hidupmu berguna bagi sesamamu, agamamu dan untuk tanah airmu! Aamiin.

    Posted in Tak Berkategori.