Toilet Training Sukses Dalam Waktu Seminggu

Yeeeayy akhirnya Sulthon bebas diapers. Baik itu siang atau malam, bebas ngompol!

Mungkin, bagi sebagian ibu-ibu akan bilang, wah telat. Sampai segede ini baru lepas diaper. Iya, sudah umur 30 bulan atau tepat 2,5 tahun. Tapi apapun itu, saya mah tetep bahagiaaaa.

Kok bisa setelat itu? Jujur karena saya memang baru siap sekarang, bukan menunda-nunda lho ya? (Jujur banget kan saya mengakui). Iya jujurnya ini karena saya punya alasan yang kuat. Naaah kan, biar jujur tetep aja cari pembelaan. Beginilah emak-emak, selalu benar!

Ngomongin toilet training artinya kita bakal bahas pip dan pup untuk anak bayi. Dan kalau bahas soal ini, pasti bakal pula ngomongin soal barang najis. Iya kan? Gimana? Udah pada paham soal barang najis dan perlakuannya belum? Khusus emak muslim mesti paham ya?!

Bukan mau sok tau apalagi sok jadi ustadzah ini yak? Ahaha. Tapi anggap lah berbagi, karena saya juga masih belajar. Dan sangat terbuka jika ada yang ingin mengoreksi.

Sebentar, ini saya jadi baper. Kangen sama Alm. Mas kyai Soleh, alfatihah untuk beliau. Jadi yang pertama mengajari saya soal najis anak bayi ya beliau ini pas ngebahas ngaji kitab Safinatunnaja.

Saya bukan mau ngebahas panjang, cuma intinya kita mesti paham jenis najisnya dan perlakuannya. Najis air pip untuk orang dewasa baik laki-laki maupun perempuan itu pasti, mutawasittoh. Tapi beda untuk bayi, ini tergantung jenis kelaminnya. Bayi perempuan, begitu lahir air pip langsung mutawassitoh. Sedangkan bayi laki-laki selama dia hanya mengkonsumsi ASI maka najis air pip itu masuk najis mukhoffafah.

Perlakuan terhadap najis tersebut pasti berbeda ya? Mutawasittoh itu harus tuntas bersih, baik itu warna, rasa dan bau dan yang pasti suci. Sedang mukhofaffah cukup dicipratin air sudah suci meski masih ada air pip, rasa, dan baunya. 

Dari bahasan itu bisa sedikit dipahami lah ya?

Oke, kembali ke Sulthon. Saya mulai memakaikan Sulthon diaper setiap hari diusia 25 hari. Waktu itu saya meriang dan eyang uti Sulthon tidak dirumah. Walhasil keteteran dan akhirnya demi kebaikan semua dipakailah diapers untuk bayi. Sebelumnya sih saya menikmati untuk bolak balik ganti popok, seperti main boneka sewaktu kecil. Dan ngerasain betapa repotnya jadi emak-emak disaat belum ada popok instan.

Harus diakui, pakai popok instan itu memberikan banyak sekali manfaat. Ini sungguh meringankan beban ibu muda seperti saya ini yak?! Sulthon nyenyak tidur, yang artinya emaknya juga ikut nyenyak sedikit. Meski sering ganti popok tapi tidak sesering ketika pakai popok kain.

Rasa nyaman ini tuh berlanjut, ketergantungan. Nggak perduli sama omongan orang di kampung. Yang bilang inilah itulah. Yang penting Sulthon nyaman, dan alhamdulillah tidak sekalipun mengalami iritasi akibat popok. 

Tapi ketika dibilangin soal anggaran yang boros, yah sebagai emak-emak ya mengiyakan juga. Lumayan tuh sebulan berapa ratus ribu hanya untuk diapers, tapi apalah yang enggak untuk anak. Tips buat yang sudah ketergantungan, untuk penghematan saya rajin banget cari diaper promo. Sekali dapat murah mending nyetok banyak. Ahahaha.

Lalu alasan sampai selama 2,5 tahun itu apa? Abahnya Sulthon yang selalu bilang jangan dulu ketika saya mulai menyusun rencana toilet training. Bukan untuk saling menyalahkan saya tulis disini. Tapi begitu pengertiannya saya kepadamu Abah Sulthon, ciyeee ciyeee. Abah Sulthon selalu merasa was-was jika nanti najisnya bakal kemana-mana dan tidak suci.

Tapi, meskipun saya mengikuti kemauan abah sulthon saya juga mulai merasa khawatir. Mau sampai kapan Sulthon pakai popok begini. Kapan kira-kira saya mau mulai.

Dan, akhirnya ketika lebaran kurang seminggu kemarin saya putuskan untuk pulang ketempat eyang kakung uti Sulthon duluan. Disitulah waktu tepat untuk ngajarin Sulthon toilet training. Dan alhamdulillah berhasil, tanpa banyak kesalahan. Tidak sesulit dan sengeri yang dibayangkan. Mengalir mudah, menyenangkan.

Ada beberapa catatan yang penting buat saya tapi mungkin tidak untuk orang lain. Tapi mungkin, sekiranya ada manfaatnya buat yang mau ngajari anak Toilet training kan nggak apa-apa berbagi yak?

Niat yang Kuat

Segala sesuatu itu kan memang harus diniatkan. Bismillah saya mau mengajari Sulthon lepas popok. Tekad bulat!

Komunikasi

Ini juga penting banget nih sebagai persiapan. Kita mesti ngasih tau keanak kalau sudah saatnya dia tidak pakai popok lagi. Sudah saatnya dia pip dan pup ditempatnya. 

Dulu tanpa sengaja saat jalan pagi, kita lihat kucing lagi pup dipinggir jalan. Dan saya bilang, itu kucing kalau pip sama pup nggak diwawikin (sucikan), kotor, jijik. Dan dia teringat terus ketika saya ajarkan Sulthon kalau pip atau pup harus dibersihkan, dia langsung jawab “kalau nggak wawik nanti kayak meong ya nda?”

Sabar dan Pantang Menyerah

Sekali-kali anak pip atau pup semena-mena padahal kita sudah berkali-kali mengingatkan dan menawari mereka ke kamar mandi itu nggak apa-apa ya mak! Sulthon itu sempat pup 2x dicelana dan ngompol malam hari 1x, ngompol siang hari entah berapa x.

Saya bilang nggak apa-apa dan tetap mengatakan kalau dia anak yang keren dan hebat. Dalam hati juga mengingatkan, namanya anak lagi belajar ya wajar belum sukses, kita aja orang dewasa mempelajari sesuatu nggak ada yang langsung ok. 

Jadi sabar ya mak, jangan emosi dan jangan nyerah langsung masangin lagi popoknya.

Mengenali jadwal pip dan pup

Nah, ini dia yang agak menyeramkan ketika saya mau memulai. Soalnya diapers Sulthon cepet sekali penuh. Jadi berapa kali dia pip dalam sehari. 

Hari pertama saya kecolongan banyak. Dalam 2 jam saya menggati celana sampai 4x. Mungkin juga karena dia merasakan sesuatu yang baru. Pakai celana dalam, bukan diapers.

Tapi ya itu tadi, tidak marah apalagi bilang dia nggak pintar. Sayanya yang mesti rajin sebentar ngangkat dia ke kamar mandi ngajakin pip. Sambil terus dikasih pengertian kalau pip dan pup itu tempatnya dikamar mandi, tidak sembarang tempat, ngomong dulu, dan harus disucikan. Lama-lama anak paham.

Ketika malam hari, sebelum tidur ajak untuk pip dan begitu dia terbangun meski tengah malam kita harus rela cepat-cepat gendong dan ngajak pip. Bangun pagi pun harus langsung gendong untuk pip. Karena biasanya anak akan pip ketika dia bangun. Dan ini berhasil. Dia miss 1x, karena cuaca saat iti juga lagi dingin hujan terus. Jadi buat saya wajar lah ya?

Oiya, jadi begitu saya niatkan untuk toilet training, malam hari juga saya langsung lepas popok. Temen Sulthon banyak yang kalau siang berhasil tapi kalau malam ngompolan, jadi pakai diapers lagi. Bisa dicoba trik saya tadi itu, siap gendong setiap dia terbangun.

Kalau untuk pup, anak biasanya ngasih kode kan ya? Biasanya tingkahnya mulai aneh, entah mukanya merah, ngeden, atau jadi kalem. Kalau Sulthon siy jadi kalem terus bilang mau jongkok, jadi buru-buru bawa lari ke kamar mandi. Miss 2x karena kemarin emaknya sibuk bikin kuker lebaran dan nggak nemenin dia main. Jadi tak apalah, emaknya saja yang disalahin.

Jangan Lupa Beri Pujian

Setiap kali dia mampu bilang mau pip dan mau pup. Saya tepuk tangan dan bilang anak bunda anak yang keren dan pinter banget. Mood anak bakal baik dan dia akan senang. Yang pasti juga akan membuanya senang juga untuk melakukannya lagi. Orang dewasa aja seneng kalau dipuji yak? Bener nggak.

Jangan Lupa Bahagia

Segala sesuatu harus dilakukan dengan senang hati ya, jangan pernah lupa itu. Jangan karena anak masih ngompol atau pup dicelana terus dimarahi atau bahkan ditabok. Bawa enjoy ajaaa, air banyak untuk mensucikan. Kalau kita senang insya Allah semua juga jadi mudah ya.

Terakhir syukur Alhamdulillah, ketika sehari sebelum lebaran abah Sulthon nyusulin kita Sulthon sudah benar-benar lepas diapers. Dan ketika abahnya ragu mau makein lagi, Sulthon sudah bisa jawab “nggak mau abah pakai ini sakit”

Jadi, tidak butuh waktu lebih dari seminggu malahan ya? Sekarang yang masih jadi PR adalah menyapih. Masih baru rencana. Cuma dari dulu mikirnya bonus nenennya untuk Sulthon nggak lebih dari setahun. Mudah-mudahan prosesnya juga mudah untuk kita semua, aamiin.

Cilacap | juli 2017

Posted in Tak Berkategori.

Agar Busui Semangat Berpuasa

Alhamdulillah, sampai di Ramadhan tahun ini. Semoga kita semua termasuk yang beruntung mendapatkan keberkahan bulan penuh barokah ini, aamiin.

Beberapa hari lalu, sebelum ramadhan tiba ada teman yang punya bayi usia 5 bulanan. Bertanya pada saya, apakah saya tetap berpuasa ketika jadi busui. Iya dooong, alhamdulillah. Ramadhan pertama bisa full puasa saat Sulthon usia hampir 6 bulan dan belum datang periode haidl pasca melahirkan. Puasa ke-2 libur 8 hari karena haidl, dan mudah-mudahan ramadhan kali ini juga lancar jaya.

Memang perempuan hamil dan menyusui dalam bulan ramadhan mempunyai rukhsoh khusus, artinya bisa tidak menjalankan puasa dan digantikan dengan mengqodlo dilain hari dengan membayar fidyah atau tanpa fidyah. Pembahasannya silahkan cari di kitab fikih fathul qorib ada, dikonsultasikan dengan yang menguasai yak! Cari di google boleh tapi lepas itu tetap konsultasikan sama guru ngaji, biar mantappp, okay? Ajiiib!

Kembali ke temen saya, dia nanya ada tips enggak? Nah disinilah saya jadi semangat ngeblog lagi. Asyiiiikkk! Niatnya berbagi, kali aja ada manfaatnya.

Bagi kami busui, puasa itu memang berat. Karena ada si kecil yang masih kita tanggung. Bayangin aja, sudah nahan haus lapar, mengawasi anak yang super pecicilan, masih ngurus rumah tangga dll ehhh masih nenenin pula. Kalau ketemu model anak rusuh cara nenennya, uwwwoooow banget lah.

Makan banyak, minum air putih banyak, makan sayur banyak, makan buah banyak. Pokoknya serba banyak. Etapi tetep lah sesuai ukuran, kalau dipaksain banyak juga nggak muat ini perut.

Tips itu sudah saya coba, tapi saat itu saya masih kuwalahan menjalani puasa. Sampai ketemu resep jitu ini. Rebusan daun katuk. Kan, daun katuk memang bermanfaat meningkatkan jumlah asi ya? Maka itu busui disarankan banyak makan sayur bening daun katuk.

Awalnya ibu saya ngasih ide, minum sayur beningnya, tapi lidah saya menolak kalau harus minum banyak. Akhirnya saya akali hanya rebus daun dan airnya diminum banyak-banyak. Masih kadang blenger sih, eh blenger ini bahasa Indonesia bakunya apa ya? Bosen mungkin ya? Maka untuk mengatasi blenger, kadang saya campur air itu pakai susu. 

Nah, hasil minum rebusan daun katuk itulah produksi asi saya tetap banyak meski saya puasa. Untuk puasa tahun ini, karena sulthon makin besar sayanya makin ringan juga karena dia sudah terbiasa minum air putih banyak juga. Seperti hari ini, rutinitas nenen cuma pas bangun tidur, dan siang jelang tidur, itu juga cuma sebentar karena dijelasin bundanya sedang puasa. 

Okay busui cantik diseluruh dunia yang sedang menjalankan ibadah puasa, semoga puasa lancar dan tetap ceria. Dan mudah-mudahan Allah Ta’ala memberikan keberkahan untuk kita semua. 😘👶💋

Posted in Tak Berkategori.

Besok Sulthon Ngaji di Pondok, Ya?!

Suatu hari, beberapa waktu lalu saya pergi ngaji numpang mobil teman abah Sulthon. Beliau ini terbilang pengusaha sukses di daerah Purbalingga. Sambil menikmati perjalanan pastinya ngobrol ini itu. Dan pastinya saya suka sambil menimba ilmu dari cerita-cerita macam begini. Berasa kuliah sama praktisi, gratis!

Ngobrolnya ngalor ngidul, dari perjuangan membangun bisnis dari 0 sampai bisa sukses seperti sekarang. Cerita saat membangun keluarga, pindah-pindah tempat ketika awal menikah, tentang pendidikannya yang hanya sampai sma, sampai cerita tentang mendidik anak.

Sebagai seorang mamah muda, ini perkara paling penting, sinyal kudu kuat untuk menyimak. Secara perlu banyak referensi bagaimana mencetak anak yang sukses dunia wal akhiroh. Iya toh?

Beliau bilang gini, “Dulu saya bangga sekali, anak-anak saya kuliah dan sekarang jadi sarjana. Gimana nggak bangga, saya ini orang nggak berpendidikan tinggi. Dua anak saya jadi sarjana, terharu”. Yah, bisa ngerasain juga apa yang beliau rasa.

Tapi itu dulu. Lain dulu lain sekarang. Beliau tak lagi bangga dengan semua gelar anak-anaknya. Kenapa? Beliau lanjut cerita, semua berubah ketika anak bontotnya masuk SMP dan minta masuk pondok pesantren. Ini bukan model sekolah boarding yang modern lho ya meski beliau pasti mampu membiayai, ini pondok pesantren tradisional yang ngajarin kitab kuning.

Pandangan tentang kehidupan jadi berubah. Katanya sih lebih ingat akhirat daripada sebelumnya. Jadi lebih rajin ikut pengajian, rajin ziaroh dan ritual keagamaan lainnya.

Seru sekali cerita beliau ini. Dan hal paling menarik dan menyentil hati saya itu cerita soal 3 perkara yang tidak terputus setelah kita meninggal. Amal jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak yang sholeh.

Beliau bilang soal 3 perkara itu tadi. Dari ketiganya mana yang bisa saya dapat? Ngandelin amal jariyah? Amal saya ini berapa? Iya kalau ketrima. Padahal setahu saya beliau ini sering sekali sedekah ini itu. Gleeeekkkk! Lah gimana saya?

Lanjuuut, untuk urusan yang kedua, ilmu yang bermanfaat. Saya ini bukan guru, bukan kyai. Ilmu apa yang bisa saya bagi, yang bisa saya harapkan sebagai penolong diakhirat nanti? Jleeebbbb. Kena lagi saya!

Nah yang ketiga ini penting nih. Doa anak yang sholeh. Paling ini yang bisa saya harapkan sekarang. Setidaknya saya berusaha mewujudkan untuk anak bungsu saya. Anak-anak saya yang sarjana boro-boro, mereka sukanya mendebat, kadang nggak ngerti orang tua lagi repot, merasa sudah pandai. Yang lebih parah lagi, bagaimana saya mau mengharapkan doanya kalau saya sudah mati wong sekarang disuruh solat aja masih harus disuruh-suruh. 

Iya sih ya? seperti saya yang masih awam, tatacara doa dan ibadah lainnya dengan baik saja enggak ngerti. Butuh yang teramat sangat untuk mengaji lagi. Apalagi jaman sekarang, jaman dimana banyak orang yang baru hapal ayat dan hadist sedikit sudah pandai mengkafir-kafirkan dan merasa paling benar. 

Aihhh jadi kangen almarhum kyai Soleh. Dulu sudah rela meluangkan waktu untuk ngaji, ngaji alfatihah dan kitab kuning meski kita pakai yang terjemah, semoga amal ibadahnya diterima dan tak terputus, khusnul khotimah mas kyai, amin, Alfatihah.

Back to the title. Sulthon kudu mondok. Ini sih semacam wajib, karena abahnya juga dulu mondok, otomatis anaknya kudu mondok. Abahnya siap lahir batin. Nah, ini bagian yang sedikit sulit buat saya. Perasaannya campur aduk. Maklum, mamah muda sok-sokan. Iye kaaan? 

Tapi katanya kudu mantap. Iyess mantap. Demi mencetak anak yang sholeh. Yang bakal saya harapkan nanti doanya diakhirat kelak. Ok, jadi Sulthon, besok mondok ya?! Jadi santri yang baik. Jadi anak soleeeh, aamiin.

Posted in Tak Berkategori.

Mengembangkan Hobi

Aaakkkk ini baru pindahan susah banget nyari waktu buat ngeblog. Padahal enggak sibuk. Adaptasi kok perlu waktu panjang-panjang sih???? MAU BILANG MALAS AJA SUSAH! hahaha.

Sebagai emak-emak yang fokus ngurus anak dirumah, nggak ada salahnya yak menekuni dunia percemilan. Salah satu jurus juga biar anak nggak seneng jajan diluar. Selain lebih sehat dan bersih kejaga apalagi sihhh buat emak-emak kalau bukan jadi lebih hemat. 

Soal resep mah gampang, modal kuota ribuan resep ada didepan mata. Tinggal kitanya mau “tandang” apa enggak. Bersyukur banget sih dengan segala kemudahan ini. Untuk orang-orang yang sudah tulus berbagi, semoga Allah memberi kebaikan yang melimpah dan selalu bahagia dimanapun berada.

Ya saya yang tadinya cuma bisa rebus air dan nyeduh mie instan, paling hebat bisa bikin tumis-tumisan kini sudah lumayan laaaahhh. Meski masih amatir, bikin es krim, bolu, pizza, donat dan aneka kue lebaran sudah hasil olahan tangan sendiri. Dan bonusnya bisa lah nyari tambahan buat sangu Sulthon.

Untuk pizza dan donat kemarin pas tinggal dijogja, melayani delivery order untuk anak-anak mahasiswa. Meski rame di akhir bulan. Iyaaa, kan mahasiswa gitu yak? Awal bulan mah kiriman masih banyak, makan aja ngemolll, pas akhir bulan hiburan PS-an dikamar, makannya yang murah meriah. Tapi enak kok, asli enggak bohong. Ini udah pindahan aja masih ada wa, kangen pizza katanya.

Kalau kue lebaran juga lumayan. Tetangga dan saudara yang malas bikin pada mesen sama saya. Daaan ini sudah akhir Rojab, sebentar lagi Sadran, masuk Ramadhan. Bakal mainan tepung lagi ini. Walaupun saya mandi peluh, gemobyossh dan bau asem tapi ketutup kok soalnya seisi rumah bau wangi kue.

Menyenangkan laaahhh yaaa, seru meski banyak direcokin Sulthon. Dan setiap bebikinan bakal full berantakan, tepung kemana-mana, kadang telor dilempar tanpa aba-aba, dan banyak lagi kehebohan lainnya.

Eh ini ceritanya baru beli otang baru, pagi ini nyobain bikin bolen. Kebetulan ada pisang ambon mateng. Tadinya mau bikin banana cake tapi mati lampu, jadilah ngebolen saja. Ada yang mau? Boleeehhh mesen aja sama saya. #ehh

Posted in Tak Berkategori.

Abah Sulthon dan Bunda Sulthon

Ciyeeeehhh fotonya mesraaah ciyeeeehhhh.

Abah dan Bunda. Ini sebutan enggak matching banget yak? Ahaha. Kok nggak Abah dan Umi biar ke arab-araban gitu. Atau yang ke barat-baratan Daddy and Mommy. Atau yang paling familiar Papa dan Mama. Atau yang ke-Indonesia-an banget, Bapak dan Ibu atau yang lebih ngetrend lagi sekarang Ayah dan Bunda. Lah ini, satu kemana yang lain kemana? Ahahaha.

Ada beberapa teman yang sempet komplain juga nanyain, kok agak aneh ya? Lalu saya jawab enteng kan belom pantes saya disamain macam “umi pipik” gituuuu… Ahaha.

Abah.

Sejarahnya dulu begini. Kita bertemu memang berasal dari dunia yang berbeda. Bukan Abah itu manusia lalu saya ini jin dan sebaliknya. Maksudnya background kehidupan kita yang sangat jauh berbeda.

Abah dari kecil hidup di pondok, belasan tahun nyantri di beberapa pondok pesantren. Ini juga yang melandasi saya mendukung gerakan “ayo mondok” dan sedari sekarang sudah mulai mikir dan memantapkan hati dan rasa kapan sebaiknya Sulthon masuk pondok pesantren. Dan karena ini pula, kenapa Abah lebih nyaman “sarungan” kemana-mana, karena kebiasaan dari Abah kecil.

Suatu malam, ketika saya hamil sambil gegoleran cantik sebelum tidur biasanya kita sambil ngobrolin sesuatu. Termasuk rencana panggilan anak pada kita. Sepupu-sepupu Sulthon semua panggil Ayah Ibu, jadi saya ngusulin biar samaan aja.

Ayah? aku malu, nanti kalau ketemu teman-teman bagaimana? Mereka semua dipanggil Abah, aku sama semua orang tua panggil abah, masa sama anak sendiri dipanggil ayah. Suami saya protes. Ahahaha. Kenapa sih nggak mau jadi orang yang berbeda? Cuek saja kenapa yak.

Oke kami pun sepakat, besok bayi lahir suami dipanggil Abah. Lalu bagaimana dengan saya? Ahahaha, ngebayangin aja enggak untuk dipanggil umi. Emak petakilan gini mah belom pantes yak? Maka itu saya milih dipanggil, Ibu.

Bunda.

Nah ini yang aneh, sesuai kesepakatan kami bahwa panggilan anak ke saya itu Ibu. Dari brojol saya menyebut Ibu untuk Sulthon. Pas dia mulai bisa ngomong, kok panggilan ke saya terdengar aneh. Makin lama makin jelas, dia nyebut “Nda Ina”.

Ini diluar dugaan, dari mana ya dia manggil begitu. Ditelusuri, mungkin dari dalam perut dia sering dengar anak-anak kecil manggil saya begitu. Iya, dulu sempat ngajar di paud dekat rumah. Sampai sekarang bekas murid kalau jumpa masih kadang nyapa dengan manggil “bundaaaa”.

Abah dan Bunda

Dulu, sebelum menikah, ceritanya nostalgia sedikit lah yaaa. Saya suka dengerin dia bercerita, tanpa basa basi. Soalnya dia konyol, aneh. Tuh sampai temen mondoknya ngasih gelar ki Agung geblek. 

Dongeng ini itu. Bahas kitab ini itu. Pokoknya serba serbi kehidupan pesantren yang dialaminya. Takjub? Iyalah, ini menarik hal baru, karena saya nggak pernah ngalamin. Ya dari sini lah mungkin benih-benih cinta yang dia sebar itu mulai tumbuh dihatiku, ceilehhhhh macam abege aja ngomongin cecintaan syalala.

Masih ngomongin dulu, lagi cinta-cintanya saya mikirnya gini, wah kalau saya nikah sama si kang santri ini bakal seru nih. Saya bisa ngaji tiap waktu. Bisa jadi istri sholehah. Biar seimbang ilmu dari pendidikan formal yang saya pelajari.

Berjalan mulus enggak? Yang namanya sebuah hubungan pernikahan ya enggak selamanya mulus terus yak! Butuh lah yang namanya berantem. Alasannya kalau habis berantem, terus mesraaaa kayak perangko, berasa pengantin baru. Ehh pasangan lain kayak begitu enggak sih?! 

Suka dukanya nikah sama santri itu, emm banyak apanya yak? Kalau bilang banyak susahnya nanti dibilang orang lupa syukur, kalau banyak sukanya kayaknya saya masih suka ngeluh ini itu. Hah! Tapi sama saja lah ya, serba serbi hubungan pernikahan. 

Tapi karena perbedaan latarbelakang itu tadi, ada banyak kisah seru yang saya alami. Misal, saya bangga pernah ketemu dan salaman sama pak Jokowi, lalu dia cerita mending dia pernah mijetin kyai-kyai besar nggak cuma salam dan cium tangan, lebih barokah! *saya melongo*.

Ada lagi kisah ngaji maiyah sama cak Nun, saya cukup dengan duduk manis mendengarkan, baginya enggak, lari menerobos sampai bisa salam dan cium tangan. *melongo lagi* kayak begitu ya santri? Ahahaha.

Itu tadi kisah konyolnya, ada hal yang sampai sekarang masih kami perjuangkan ya menghilangkan ego masing-masing kita. Ini terjadi karena sama-sama merasa saling memiliki jadi berhak memaksakan ini itu pada yang lainnya. Iya enggak Abah Sulthon? Hehehe.

Btw, ini saya ngelantur apaaan sih? Ahahaha. Kok malah curcol geje beginih! Mohon dimaklumi, ini ceritanya malam pertama ditinggal ngaji sampai pagi sama abah Sulthon. Jadi saya berdua sama Sulthon dirumah kontrakan baru di kota kecil bernama Purbalingga. Bingung insomnia sendiri, dan ada hasrat kepengen nulis. Ya uwisss asal nulis saja.

Bagaimanapun keadaan kami, abah dan bunda semoga mampu mendidik Sulthon dengan sebaik-baiknya. Aamiin.
Salaaaaam 😊

Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

Doa Milad yang Enggak Romantis

Begini ini gayanya abah Sulthon. Mana ada bahasa manis yang membuai sampai kepengen terbang. Sejak kenal, terus ngajakin nikah, sampai sekarang enggak pernah ngobral kata sayang.

Kata orang siy perlu untuk membahagiakan pasangan, iya nggak sih? Tapi buat saya siy nggak apalah ya, saya cukup pengertian memang gayanya gitu. Emm ya sama dengan saya, enggak pernah menyek-menyek bilang cintaku segede gunung atau seluas jagad raya.

Btw, pertengahan bulan kemarin pas saya milad dan suamu tidak dirumah hanya nulis di wall fb. Nggak manis tapi dalem. 

Iya, semoga saya ini tahu diri. Kan, kalau tak kenal diri maka tak kenal Tuhannya. Dan semoga lagi, abah tak pernah lelah menyebut saya dalam setiap doanya, ya bah. Aamiin.

Tengkyuuu abah 😘
———

Btw ini tulisan lupa mencet publish, maklum hari-hari terakhir ini sibuk pindahan. 😝

Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

Maaakkk, Jangan Sedih Ketika Anakmu tak Sehebat Anak Tetanggamu

Judulnya provokasi banget yaaak? Ahahahahaaaaa. Itu nasehat buat diri sendiri juga sebenernya, tapi kali aja ada yang baca dan ada nilai manfaatnya.

Jadi begini, beberapa hari lalu ketemu dengan orang dewasa dan anak kecil yang sepantaran Sulthon (usianya diatas Sulthon 10 bulan). Nggak perlu disebutkan siapa, ini nggak ada niatan ghibah untuk contoh case aja ya.

Sembari ngawasin anak-anak mainan, biasa emak-emak juga sambil ngomongin banyak hal kaaan? tentunya dari gosip artis, drama atau sinetron kesayangan, kasak kusuk tetangga sampai serba-serbi keluarga, dan tentunya tentang anak. Kalau saya sih enggak semuanya itu diomongin, seperlunya saja  soalnya sambil ngawasin anak yang super petakilan.

Pas kemarin itu, partner ngobrol saya ini beda. Banyaaaakkk banget ceritanya, tentang kehebatan teman Sulthon itu (kita sebut saja namanya si Fulan).

Begini ceritanya:

“Anu, si Fulan ini pinter dia udah bisa nyebutin ABC bahasa Inggris loooohhh, Sulthon gimana udah bisa belom?” 

“Si Fulan juga, sudah bisa berhitung sampai 10 pakai bahasa Inggris juga, Sulthon gimana?”

Dan banyaaaak lagi tentunya pertanyaan-pertanyaan yang penuh motif itu. Kira-kira gimana jawaban saya, ada yang bisa menebak? Ahahaha.

Jawaban ini tadinya nggak ada yang tahu, sampai akhirnya tiba masa berduaan sama Abah Sulthon ketika Sulthon sudah bobok nyenyak, curhatlah saya tentang cerita diatas. Reaksi Abah Sulthon gimana? Kepo juga saya jawab apa. 

Jawaban saya untuk semua pertanyaan itu mirip-mirip intinya tuh giniii… “Wah si Fulan hebatnya, Sulthon kalah jauh. Bundanya Fulan keren euy, rajin ya?” ahahaha, itung-itung membahagiakan orang. Tapi itu kadang yang makin bikin orang pamernya menjadi-jadi. 

Abah Sulthon sempat protes kok nggak diimbangin sih? Iya sih, meski saya jawabnya tenang meladeni tapi jujur sebel juga saya sama orang model begini. Sebelnya dikit aja kok, stok sabar masih ada lah kalau urusan gini.

Pernah nggak para emak ngalamin cerita kayak saya? Pernah dong ya tentunya. Ini masih mending nggak menyerang langsung, kadang ada juga orang yang langsung meremehkan anak kita tanpa basa basi. Nggak jarang kita dibikin jengkel karenanya.

Perlu nggak sih kita tanggepin yang begitu makk? Ya kalau kita sebel kebangetan, ada celah buat kita nyela yang nyela aja balik, gitu aja kok repot. Ahahaha.

Tapi dari pada kita pening apalagi kalau sampai dimasukin hati, kita ini lohhh para emak yang rugi. Kan, katanya para emak wajib, kudu bahagia biar bisa menciptakan anak yang merdeka.

Pertumbuhan dan perkembangan anak tidak ada yang sama persis.

Mak, kita harus yakin bahwa pertumbuhan dan perkembangan anak itu beda-beda. Contoh konkritnya berat badan. Kenaikan berat badan ini paling sering jadi bahan obrolan emak-emak. Seolah-olah kalau nambahnya banyak anaknya ginak-ginuk itu udah TOP banget. Padahal ya enggak mesti gitu juga, pantau saja di buku KMSnya, meski nggak banyak naik asal sehat ya nggak apa-apa.

Pertumbuhan kemampuan bayi under 1 juga begitu, ada anak yang cepat tumbuh gigi ada yang lambat. Ada yang lebih cepat bisa berbicara lambat kemampuan jalannya. Ada pula yang kemampuan motorik kasarnya kuat sehingga cepat pandai berjalan, tapi pertumbuhan gigi dan kemampuan bicara lambat. 

So… Mak nggak perlu khawatir kalau anak tetangga sudah ini itu, anak kita belum. Tapi, jangan terlalu santai juga kalau tumbuh kembang anak kita terasa lamban. Kita mesti punya patokan meski tidak saklek (bahasa opo meneh ini) maksudnya sesuai dengan patokan. Bisa dilihat dibuku-buku tumbuh kembang anak, buku dari posyandu atau download aja di internet, banyak. Kayak saya juga gitu, sebagai referensi saja.

Ketika kita merasa tumbuh kembang anak kita memang lambat, ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk memberi rangsangan. Misal kemampuan bicara lambat, seribg saja diajak ngobrol dan ajak nyanyi-nyanyi. Kalau lambat jalan, pakai baby walker, atau sering latih jalan atau kalau perlu bawa ke teraphis bayi, barangkali ada syaraf yang memang lemah. Tapi sekali lagi, harus dipahami betul ya mak, tumbuh kembang anak kita beda dengan anak lainnya.

Tidak ada anak yang bodoh, yang ada adalah anak yang tidak mendapatkan pendidikan yang tepat.

Ini saya nemu quote saat mengikuti seminar pendidikan, saya lupa yang mana. Saya tanamkan dalam hati dan ingat-ingat agar tidak sekarepku sendiri menghakimi anak-anak.

Ada JK Rowling dengan Harry Potternya. Ada Susi Susanti dengan medali olimpiadenya. Ada Leonardo Davinci dengan lukisan Monalisanya. Ada Alm. KH Zainudin MZ dengan sebutan kyai sejuta umatnya. Masing-masing hebat di bidangnya. Satu sama lain tidak sama.

Sedikit ngomongin Multiple Intelligences. Bahwa setiap anak lahir dibekali dengan kecerdasan yang jamak. Atau orang biasa menyebut kecenderungan otak kiri untuk orang cerdas logika matematika, sains, visual spasial, menulis dan kecenderungan otak kanan untuk seniman, musik, fantasi, inter dan intrapersonal.

Dan sementara ini, tugas untuk mengenali kecerdasan jamak dibebankan pada para pendidik anak usia dini. Sebisa mungkin para guru ini harus mampu mengenali kecenderungan bakat dan minat anak-anak agar mampu mengoptimalkan perkembangan kecerdasannya.

Kalau buat saya nih, orang tua jaman sekarang mestinya harus bisa mengambil alih tugas itu. Mampu bersinergi dengan sekolah tentunya, karena yang harus diingat bahwa tanggung jawab pendidikan anak adalah pada orang tuanya, guru, sekolah dan lembaga pendidikan itu tugasnya membantu orang tua dalam mendidik anak. Setuju makkk?

Mampu mengenali kemampuan anak-anak kita. Mana kecerdasan berdasarkan bakat minatnya, lejitkan. Dan mana bagian yang lemah, bisa dirangsang agar tidak timpang. Kan katanya, semakin seimbang bagian otak kanan dan kiri membuat kita semakin cerdas. Jangan mentang-mentang udah nyekolanin tugas mendidik anak sudah gugur gitu mak?

Repot ya mak? Kayaknya banyak banget hal yang mesti emak-emak perhatiin. Udah tua tuh nggak boleh berhenti belajar. Benar kan bahwa proses belajar itu sepanjang hayat. Berat yak? Iya memang, tapi percayalah repot dan berat itu kebayar lunas malah dapat bonus lihat si kecil bisa sehat dan ceria.

Btw ini ngelanturnya kepanjangan dan ngomongin hal yang agak berat yak? Ahaha. Back to topic, pokoknya mah gitu aja kalau nemu orang yang suka membanggakan anaknya dan seolah meremehkan anak kita, dicuekin aja nggak usah diambil hati. Kalau anak tetangga pandai bahasa inggris anak kita enggak, jangan sedih barang kali anak kita calon dokter. Anak tetangga jago matematika anak kita enggak, jangan salahkan anak barangkali anak kita calon artis.

Pesan terakhir siy, jangan pernah lupa berdoa untuk anak kita. Pendidikan sekeren apapun tidak masuk kecuali anak kita paham, dan Tuhan lah yang bisa memberi pemahaman. Jadi jangan pernah berhenti untuk meminta.

Daaann satu lagi jangan lupa untuk selalu ceriaaaa. Salam manis untuk para emak diseluruh duniaaaa 💋💋💋

Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata