Hanya Ada Dua Pilihan

Lanjutan cerita sebelumnya

“Kamu tahu, siapa yang aku kasihani? Mereka!”

“Mereka itu membutuhkan bantuanmu. Dan kamu sudah memberinya”

“Ingat hanya yang memiliki yang mampu memberi”

(Aku terdiam)

“Dan sekarang dia (bunga yang cantik itu) menghinamu? Apa kamu mengenalnya? dan apa dia juga mengenalmu?”

“Untuk apa kamu bersedih atas penilaian orang yang tidak kamu kenal dan tidak mengenalmu?”

“Apa itu penting? Itu pekerjaan bodoh”

Kata-kata itu menyadarkanku. Gila! Betul juga. Untuk apa aku bersedih? Toh orang yang menilaiku dengan kejam bukanlah orang yang penting buatku. Mereka orang-orang yang merengek minta belas kasihan. Dan mestinya aku tersenyum, karena aku memiliki dan aku mampu memberi.

“Aku tanya, Apa menurutmu ada perjalanan yang mudah?”

“Tidak!!!Perjalanan itu sulit”

“dan aku tau, ranselmu cukup membawa perlengkapan yang kamu butuhkan selama dalam perjalananmu”

(Akupun terdiam untuk kali kedua)

Aku berfikir, adakah perjalanan yang mudah? Sepertinya tidak.

“Hanya ada dua pilihan untuk mengatasi masalahmu itu”

“Pertama, anggap biasa saja dan lupakan. Ini hanya kerikil yang mengganggu perjalanan”

“Kedua, ratapi kesedihan dan kamu akan kalah”

(Aku semakin diam)

Lalu jalan mana yang akan kupilih?

Dua Pilihan (Doc. Google)
Dua Pilihan (Doc. Google)

*Untuk Teman yang setia menemaniku

aku menyukaimu 😉

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s