Repost : Perempuan

start – klik kanan – explore – partisi D – M. Quraish Shihab – Kultum Pendidikan Anak – play winamp

Bongkar rak buku, ngambil buku sampul warna PINK berjudul Perempuan

Lagi nyusun cerita anak mentok-mentok terus. Tema dan isi yang akan disampaikan sudah ada dipikiran, tapi nggak cair-cair untuk dituangkan. Iseng ngubek-ubek lapak di sebelah, blog yang cuma ditengok sesekali saja. Tulisan ini entah ngomongin apa? tentang malam, ayam, kehidupan bebas, atau perempuan? Emang bener tipe darah B, sok banyak urusan.

Repost tulisan dulu ahhh… lupa pernah ngobrol begini dan pernah nulis begini hahaha!

———————————————-

Kebiasaan Mamangnya Usman itu melek malam. Untuk memuliakan malam katanya. Malam itu bukan hanya diisi untuk tidur. Tapi perbanyak tafakur. Eh masih banyak alasan lainnya tapi saya lupa. Maklum saya kan si tukang tidur jadi buat saya ya tidur paling nikmat.

Kebiasaan melek malam itu mesti didukung juga dengan banyak makan. Biar nggak masuk angin. Kalau begadang kelaperan, alhasil perut kembung.
Tadi malam mamangnya Usman ditemani salah satu teman kecilnya pergi kepasar untuk beli nasi goreng. Saya lupa nggak tanya namanya, sebut saja si Ojan. Saat pulang, dijalanan ada dua ekor ayam berkeliaran.

“Mang, kok jaman sekarang aneh ya? Masa jam 12 malam ayam sudah berkeliaran”

“Nggak usah heran Jan, jaman sekarang semua kan sudah berubah. Sama seperti dikampus banyak ayam kampus”

“Waaah di kampus itu ada jurusan tentang ayam ya mang?”

“Bukan jurusan ayam, tapi ayam yang lain. Sudah lah Jan nggak usah dipikir”

“iya lah mang”

Begitu percakapan mereka. Ohya yang mereka lihat itu ayam beneran bukan “ayam” jadi-jadian lho ya? Dan mesti dimaklumi juga si Ojan ini orang nggak sekolah jadi mana tau ada istilah ayam kampus segala. Biarlah dia berfikir dengan kepolosannya.


***


Berawal dari cerita ini lah akhirnya saya menghabiskan malam untuk berdiskusi tentang banyak hal, dari mulai cerita anak yang sedang saya tekuni, referensi buku filsafat, buku bajakan sampai ngobrolin tentang pacaran dan pergaulan bebas.

Dan entah mengapa, dimana pun di bahas, topik-topik terakhir itu pasti menjadi perdebatan yang sangat panjang. Dan berujung seperti biasanya, bahwa cara berfikir saya memang ketinggalan jaman. Kenapa? Bahwa saya akan selalu menjunjung tinggi ke-tabu-an untuk mengeluarkan bahasa-bahasa vulgar.

Atau saya sempat shock saat mencuri baca sms adik sepupu saya sama pacarnya yang masih remaja. Membuka file foto yang isinya gambar-gambar setengah telanjang. O..o.. sudah sedemikian parah kah? Dan inilah yang membuat kawan-kawan saya selalu bilang? Kamu sih hidup di jaman batu!

Kembali ke mamangnya Usman. Dia berpendapat semua karena Perempuan!!! Perempuan memang seharusnya ada di rumah. Boleh jadi di kurung saja!

Waaaaahhhh mana bias begitu!!! Bla..bla..bla… kalau dilanjutkan nggak bakal selesai. Yang ada malah emosi, bisa gawat. Dan perlu kajian tentang gender dan kajian tentang perempuan dalam Islam (karena saya muslim) yang lebih dalam, jadi anggap kalau mamangnya Usman tadi nggak ngomong semua karena perempuan.

Lalu, maraknya tulisan-tulisan yang mengangkat isu kehidupan bebas. Dan dari pengamatan dia katanya bahasa perempuan malah lebih liar dan vulgar, apakah itu efektif jika tujuannya untuk menyadarkan orang-orang yang terjerumus atau setidaknya bisa mencegah yang belum melakukan?

Kita sependapat bahwa jawabannya adalah TIDAK!!! Tulisan-tulisan tersebut itu memang menggambarkan keadaan sekarang, namun menjadikan pembacanya makin familiar. Kalau mau bertujuan untuk menyadarkan ya didik yang keras sedari kecil. Begitu kata mamangnya Usman.

“Nggak tertarik nulis cerita begituan?laku lho tulisan model begitu”

“Hahaha… biar saya menekuni dunia anak-anak saja mang”

Jawaban saya sebetulnya nggak sesingkat itu. Panjang sampai ngomongin dongeng favorit Ibu Bapak saya dari jaman dahulu, dongeng yang tertanam dalam otak dan fikiran saya agar selalu bisa jaga diri. Lain waktu saya tulis deh.

Oya… ini sekedar nulis, pas jaga rumah sendirian. Bukan maksud apa-apa, beneran cuman nulis iseng, emang sih ada menyoroti tentang tulisan-tulisan yang vulgar-vulgar gitu yang makin banyak bermunculan.

Menurut saya lebih efektif kalau baca buku model ini,

 Perempuan (M. Quraish Shihab)
Nggak nyambung ya ceritanya? hahaha… inikan cuma catetan tentang hasil ngobrol ngalor-ngidul sama mamangnya Usman. Dan yang terakhir cuman mau pamer bacaan, jelas dong tulisan idola saya pak Quraish Shihab. Dan Untuk para perempuan wajib bacaaaa!!!!!!!!
7 Agustus 2010
Iklan

8 thoughts on “Repost : Perempuan

    • begitu ya?hm…

      nasihat om Quraish begini mang : perlakukanlah anak lelaki dan anak perempuan masing-masing sesuai bakatnya, berlaku adilah terhadap mereka jangan membeda-bedakannya kecuali perbedaan akibat perbedaan kodrat dan bawaan masing-masing. Perlakukan mereka, didik mereka, dan kembangkan kepribadian mereka agar mereka tumbuh dalam keadaan sebaik-baiknya sehingga masing-masing dapat mengabdi kepada Tuhan, dan dapat mempersembahkan yang sebaik-baiknya untuk bangsa dan negara. Karena sekali lagi tidak perlu kita membedakan laki-laki dan perempuan dalam pengabdian kepada Allah, kepada bangsa dan negara.

      Berarti jika berhasil mempersiapkan anak-anak seperti yang dimau om Quraish, tak perlu dong ada kata perempuan jadi tiangnya, hehehehe… semua punya tugasnya masing-masing. 😀

  1. Mbak Lin, saya sempat nengok, dulu… dulu… sekali saat nyasar di blognya orang, Mamangnya Usman itu kalo ga salah, beliau ngebahas perempuan juga. tapi entah apa bahasannya, sudah pikun saya. ahahahaaa…

    Jadi teringat, seorang kawan pernah berkata, entah mengutip dari mana. Di balik seorang lelaki hebat pastilah ada wanita hebat. Dan di balik wanita hebat ada beribu cangkir kopi… Halah, ga nyambung…. mari ngopi.. Oh, maaf… mari ngeteh 🙂

    • ahahahahaha… kenapa banyak yang menderita penyakit “lupa” ya? saya juga lg keheranan, dulu pernah ngebahas soal begini sampai menulis iseng begitu hampir 2 tahun lalu 😆

      ada ya bahasan soal perempuan dari mamangnya usman? jadi kepengin baca, dimana ya? kalau ngeteh ayooo… kalau mau ngopi itu sama mamangnya usman deh 😆

  2. iya nih mbak, belakangan ini saya menderita lupa akut.. apalagi kalo belum makan,, lupanya semakin menggila,, ahahaa itu mah rakus kaliii… ga nyambung >.< #escapeeee…

    iya tuh dulu sekali itu pun kalo ga salah… hayu ngeteh… maap ya lagih marahan sama kopi nih, so bye bye kopi untuk sementara waktu… (biasa mbak lin, mbah dukun kopi lagi terserang penyakit asam lambung) hahahaa D

    • jadi perut laper = lupa yg makin menggila gitu ya… hahaha makin #jakasembung deh Vi… 😆

      haha marahan ama kopi? ini lagi ngeteh, tinggal separo cangkir, katanya Mamangnya Usman ngasih tips agar kopi ngk bikin asam lambung melambung, nikmati kopi selagi panas jangan biarkan dingin, kalau ngk salah gitu deh…
      :mrgreen: 😀 😆

  3. iya nih,,, suka ga nyambung ga jelas ya mba’e, hehee

    wah, beliau tuh kaya dukunnya kopi aja ya, pake tips2an segala, hehee… tapi kalo kopi langsung diabisin ga seruu tuh… sama aja kaya minum sirup, disruput,,, bbbrrrr seger…

    nah lho jadi ngalor ngidul hingga ke kopi yaa…
    back to perempuan.. ^^ jadi…. bla… bla… bla…

    WP-nya abis nyalon ya mba’e,,, tampilan baru nih… hihiii

    • hahahaha… mau ngalor ngidul ngetan ngulon ngomongin kopi tetep aja nggak demen kopi saya mah…

      perempuan yang bla… bla… bla… itu yang kumaha eta teh evi? ❓

      iya nih, macam ruang kamar aja, mesti ganti tata ruang berkala biar ngk bosen hihihi… 😀
      gimana? tambah seger kan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s