[Dapur] Mencicipi Makanan Pokok Jaman Nenek Moyang

Nasi Tiwul. Siapa yang pernah coba ngerasain nasi tiwul? pasti jarang ya??! Konon ceritanya nenek moyang kita saat jaman penjajahan jepang dulu makanan pokoknya ya nasi tiwul. Beberapa wilayah di pelosok-pelosok jawa sekarang ini juga masih banyak yang menggunakan tiwul sebagai makanan pokok.

Hasil googling, ternyata tiwul ini juga bisa dijadikan bahan pokok aneka macam kue. Pinter-pinter dan kreatip sebenernya masyarakat kita ya? tapi entah gimana rasanya, aku belom coba.

Yang belom pernah nyicip tiwul, kapan-kapan coba ya… Rasanya sedikit aneh tapi lumayan. Setidaknya untuk variasi makanan pengganti nasi dan pastinya ngerasain juga makanan nenek moyang saat jaman susah.

Dulu pas baru coba masak sendiri rasanya tak karuan, baru satu sendok nggak ketelen. sampai bermacam cara di coba untuk mengolahnya. Sekarang udah jago, dan menemukan hasil yang sesuai lidah… cihuy deh pokoknya.

mengolah nasi tiwul
mengolah nasi tiwul

Di temani pakai mendoan asli cilacap oke juga lho…

Mendoan Cilacap ^^
Mendoan Cilacap ^^

 

April 2012

s – o – p – h – y

Iklan

2 Comments

  1. tahun 90an masih banyak yang jualan ini di yogya. sama brondong jagung basah yang dimakan pake ampas kelapa.
    kalo gizinya gimana ya si tiwul ini, emang layak jadi makanan pokok apa enggak?

    1. tiwul kl digunung kidul tuh pake ampas dan gula katanya, cm sy belom juga nyicip. brondong basah pake ampas kelapa namanya grontol/growol…

      kalau kandungan gizi tiwul menurut beberapa sumber di internet juga sebetulnya nggak kalah dengan beras, hanya kalorinya yg rendah… butuh uji lebih lanjut,
      ya sesekali aja dicoba kan di bogor ada program one day no rice hahahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s