Visit to Sukuh Temple

Menuju Candi Sukuh

Menuju Candi Sukuh

Gerimis rintik-rintik kala kita dalam perjalanan menuju candi sukuh. Duh! hati merasa agak was-was jika perjalanan kali ini kurang menyenangkan. Maka itu beberapa kali merapal mantra yang mewujud jadi doa agar sampai disana semua baik-baik saja.

Saat di dalam mobil, anak-anak sudah heboh bercerita kalau candi sukuh ini candi paling saru. Banyak relief yang menggambarkan seksualitas. Saya sendiri penasaran, seperti apakah candi sukuh ini, bukan karena cerita-cerita yang mengarah pada seksualitasnya, tetapi saya penasaran dengan candi ini sejak saya membaca sebuah novel yang mengangkat cerita dari relief di candi ini. Dalam novel itu, dikisahkan tentang pengruwatan dari wujud jahat menjadi wujud yang baik.

Pemandangan dari Pelataran Candi Sukuh

Pemandangan dari Pelataran Candi Sukuh

Ahaaa! Syukur alhamdulillah harapan kita semua terkabul ketika sampai disana, hujan mereda. Meski masih mendung dan kabut pun mulai naik malah membuat candi ini makin terasa eksotis.

Begitu turun dari mobil, anak-anak sumringah berhamburan menuju pintu candi. Dan semua langsung sibuk mengabadikan dan mengambil gambar dari beberapa sudut.

Kemudian, bapak guide (yang saya lupa namanya) padahal satu mobil dengan rombongan saya, mengintruksikan agar semua berkumpul mendengarkan penjelasan karena waktu kita di candi sangat terbatas. Bapak guide memulai dengan mengklarifikasi candaan rombongan saat dalam mobil bahwa candi sukuh terkenal saru, itu semua tidak benar. Pernyataan itu adalah orang-orang yang asal bicara tanpa tahu sejarah dan nilai yang terkandung pada pembuatan candi sukuh ini.

Candi Sukuh merupakan candi peninggalan agama hindu. Didirikan pada abad XV dan ditemukan kembali pada pasa pemerintahan Belanda yang dipimpin gubernur Raffles pada tahun 1815. Lokasinya berada di kaki gunung Lawu Ngargoyaso Karanganyar.

Ciri bangunan candi ini berbeda dengan candi hindu kebanyakan yang pola bangunannya memusat. Candi ini tersusun dari 3 teras yaitu bagian Jaba, Jaba Tengah dan Jeron. Dan untuk memasuki area candi, seharusnya kita melewati sebuah bangunan gapura. Akan tetapi demi kelestarian dan pencegahan kerusakan gapura ini ditutup untuk umum. Dilantai gapura inilah terletak sebuah relief tentang pertemuan Lingga dan Yoni atau alat kelamin laki-laki dan perempuan.

Pintu Gapura Utama

Pintu Gapura Utama

Penggambaran relief Lingga dan Yoni inilah yang sering salah diartikan sebagian orang yang tidak paham dengan nilai yang ingin disampaikan. Guide kami menceritakan bahwa penggambaran ini sejatinya hanya mengingatkan kita terhadap proses penciptaan. Aduuuh, waktu itu saya tak sempat mencatat penjelasan si bapak jadi tidak bisa menggambarkan secara gamblang.

Lingga dan Yoni

Lingga dan Yoni

Karena gapura utama ditutup, maka kita memasuki halaman candi melalui jalan samping. Saya sendiri paham, masyarakat kita memang belom bisa sepenuhnya menjaga peninggalan sejarah. Jadi keingetan seorang sejarahwan yang pernah bilang sama saya, Indonesia mengurusi benda hidup saja masih kewalahan apalagi mengurusi benda mati.

Pelataran Candi Sukuh

Pelataran Candi Sukuh

Memasuki pelataran, lebih banyak terdapat relief-relief lingga dan yoni yang menggambarkan simbol maskulinitas dan feminitas. Nah disini pula terdapat relief yang menceritakan tentang ruwatan. Kisah tentang Ranini yang semula cantik jelita berubah wujud menjadi Durga. Kemudian dibantu oleh Sadewa, Durga ini mampu membebaskan diri melalui proses peruwatan kemudian menjadi Dewi Uma yang cantik jelita.

Relief Cerita Sudamala

Relief Cerita Sudamala

Relief Cerita Sudamala

Relief Cerita Sudamala

Relief cerita sudamala

Relief cerita sudamala

Di bagian jeron yang merupakan bagian utama candi terdapat sebuah bangunan berbentuk trapesium setinggi 6 m. Bentuknya menyerupai bangunan-bangunan yang dibuat oleh suku maya.

Relief rahim

Relief rahim

Bagian Utama Candi

Bagian Utama Candi

Dan tepat didepan bangunan itu, ada sebuah relief rahim seorang perempuan. Jadi benar adanya bahwa candi ini memang sangat terasa menggambarkan nuansa hubungan percintaan. Akan tetapi tidak dalam kontek saru, namun kepada nilai yang terkandung bahwa disanalah asal muasal kehidupan. Dan menjadi penting ketika kita memahami akan pengendalian nafsu. Dari sanalah akan lahir sebuah peradaban. Maukah yang baik atau buruk.

Perjalanan ke candi sukuh ini merupakan bagian dari event Asean Blogger Festival Indonesia, Sabtu 11 Mei 2013 . Untuk wisatawan yang ingin berkunjung ke Candi Sukuh ini bisa mendapat informasi tentang hotel dari pegipegi.com yang akan membantu perjalanan Anda agar lebih mudah dan menyenangkan.

sophy | cilacap, 15 juni 2013

Iklan

9 thoughts on “Visit to Sukuh Temple

  1. Ping-balik: Memetik Kisah Dari Pagelaran Sendratari Timun Mas | Seperti Pelangi

  2. candi sukuh belum pernah, tetapi candi ceto pernah (candi penuh misteri antara pria dan wanita ya kak hehehe (salam kenal kak)

    • salam kenal kembali… 🙂

      candi ceto juga kayaknya sama, menonjolkan sisi maskulin dan feminitas ya, dan katanya lebih eksotis karena tempatnya juga lebih naik, mudah2an suatu saat nanti bisa main ke ceto, melihatnya lebih dekat 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s