Emak Belajar Kreatif

Aaaakkkk… Hampir sebulan dari terakhir nge-post dan itu juga salah satu tulisan yang sudah ngendon di draft dari lama, Sulthon belum genap setahun. Mau ngedit tulisannya juga sekenanya.

Sebenarnya niatan ngeblog ada seiring Sulthon makin gede, tapi begitu buka laptop siang hari langsung rebutan. Sebagai emak yang baik ya ngalah dong ya? Ikhlas ikutan mantengin film The Good Dinosaur atau lihat video Jhony Jhony Yes Papa. Nah kalau malam, sayanya yang nggak kuat lagi begadang. Maklum, full day momong bocil, dia tidur sayanya kadang mendahului.

Sebagai ibu rumah tangga yang kesehariannya di rumah ngurus anak, ngerjain pekerjaan rumah tangga nyuci nyapu ngepel nyetrika dsb, nyiapin makan Sulthon dan Abahnya, begitu terus setiap hari pasti punya rasa jenuh. Gini aja nih hidup, kurang warna rasanya. Maka itulah jiwa kreatifitas mesti di gali dan di gali.

Yeaaahhhh. Sekarang nih, selain hobi baca resep masakan saya mulai tertarik mendalami dunia jahit menjahit. Halaaagh, bahasanya! Bukan mau ikutan trend bikin usaha desain baju-baju kayak artis gitu. Niatnya mah tulus, bikin baju untuk keluarga sendiri. Selain lebih murah (ini emak-emak banget) kayaknya ada perasaan bangga jika anak atau suami atau diri kita sendiri pakai pakaian yang dibuat sendiri.

Pernah kursus? Belum dan kepengen sih. Nah bakat menjahit sebenarnya turunan. Mesin jahit dirumah itu umurnya sudah tua banget tapi masih good condition deh. Itu mbah Buyut saya yang beli, lalu diwariskan sama menantunya yang multi talenta. Simbah kakung saya. Katanya, pada zamannya simbah Kakung bisa jahit rapi dari mulai baju biasa sampai jas rumit padahal tidak kursus juga. Nah bakat Simbah Kakung diturunkan sama Ibu dan Ibu ke saya. Gitu ya? Hahaaaa.

img_20160812_113707

Jahit Menjahit

Belajarnya siy dari yang paling sederhana. Ngukur-ngukur dan motong kain. Dari kain sisa biar kalau salah enggak nyesek. Kalau kain mahal salah potongan kan eman-eman yak?

 

img_20160813_110249

Ini Hasilnya!

Cukup puas sayanya dong yak? Kalau jadi begini kan saya nggak terlalu repot mikir biaya baju anak yang harganya minta ampun.

img_20160910_064549

Ganteng kan?

Dan begitu Sulthon pakai tuh baju, duuuhhh meleleh hati Ibu. Senang bukan kepalang. Terharu dan sedikit lebay. Iya, yang tadinya nggak berfikir jahit baju anak bias jadi usaha, sekarang mah mulai mikir-mikir. Kan menjahit kerjaan di rumah. Bukan pekerjaan yang harus dilakoni diluar setiap hari. Urusan rumah kepegang, anak dan suami ke peluk #eaaa.

img_20161014_104910

Jahit Menjahit

Tuuuhhhh siapa yang enggak puas coba lihat anak cakep pake baju bikinan sendiri. Dia pake baju ini, anak 5 tahun aja komentar. Adek Sulthon ganteng, bajunya bagus. Ssssstttt padahal ini nyari kain di toko kiloan, untung aja dapat katun bagus meski ukurannya seuprit. Yaaa, lebaran besok kali bias lah produksi 2 atau 3 atau 23 atau lebih? Tolong diaminkan saja, ya. Thank you.

 

 

 

 

 

Kaliurang, 14 Oktober 2016

-Sophy-

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s