Menikmati Malang

Malam semuaaaaa…

Produktif ngeblog ya akhir-akhir ini? He ehh, karena ternyata nulis blog pakai HP nyenengin. aayik sambil momong atau sambil nenenin tetep bisaaa. Tau mudah begini kan dari dulu, nggak sampai libur menahun. 

Btw, kisah jalan ke Malang sebenernya agak usang. Ini cerita akhir tahun kemarin, baru sempat nulis. Barangkali nanti berguna untuk bekal cerita Sulthon.

Nggak ada planning jauh hari sebenernya. Kebiasaan kalau mau jalan direncanain dulu, malah sering nggak jadinya. Jadi inget hutang ke Wobosobo, mengunjungi sahabat tersayang, mbak Gendis belum jadi-jadi. Maap keeen mbaaak.

Rencana jalan ke timur sebenernya menuju Surabaya. Kebetulan ada rencana berburu ke #bigbadwolf2016 untuk Aruna dan kolpri tentunya. Tapi berhubung dana mepet, dan parno barangkali kondisinya bejubel kayak gudang gramed pas buka obral buku serba 5 ribu. Kebayang repotnya karena ada Sulthon yang ditenteng kemanapun. Meski sedikit tapi masih ada buku dari #bbw kebeli berkat kebaikan pelanggan aruna yang cantik dan baik hati mau dititipin.

Gagal ke Surabaya, malah merencanakan jalan ke Malang. Ini karena si Unyil adik Mesha yang ngomporin. Meski dana super mepet dan harus se-irit mungkin oke ajalah ada Aruna yang jadi sponsor, saya penasaran dengan Malang. Ini kota kayaknya momongable banget. Dari banyak informasi yang sliweran, bikin hati kembang kempis. Ikuuuuuut.

    Oiya, jalan kala itu juga tanpa Abah Sulthon. Jadi ini jalan-jalannya si “gank cantik” plus bocil iting satu. Sering banget ya saya jalan tanpa abah Sulthon? Emaaang, nanti kapan-kapan saya tulis alasannya, ya. Meski Abah nggak ikut, tapi Abah tetep menjaga kita pakai doa cinta dari jauh jadi tetep sosuiiittt deh.

    Malang itu kota sejuta taman!

    Jumlahnya mungkin enggak sampai sejuta siiihhh, tapi dimana-mana nemu taman. Ngobrol dengan supir taksi yang ngantar kita ke Batu kala itu, ini karena wali kotanya pecinta taman, jadi lahan nganggur dikit aja pasti dibangun taman. Coba aja search taman di kota Malang – Batu bakal nemu banyak banget.

    Indah banget dan sebagai emak-emak langsung deh, kepincut. Waaahhh kalau saya tinggal di kota kayak begini nggak pusing nyari tempat momong bocah. Jadi langsung kepikiran punya anak banyak deh. Nah loooh!

    Alun-alun di kota Batu itu kece banget, katanya alun-alun Malang juga bagus tapi kita nggak sempet kesana waktu itu. Ini alun-alun nggak seperti di kota lain, alun-alun identik dengan tanah lapang dan pohon beringin. Disini itu bener-bener taman buat mainan lengkap dengan playground tempat anak buat main perosotan, trampolin, ayunan dkk. Ini nyenengin banget, mau deh tiap hari kesini.

    Museum Angkut, bikin Sulthon Girang bukan Kepalang!

    Namanya museum ya, bagi sebagian orang ini pasti enggak menarik. Identik dengan barang kuno. Eh ini bedaaaaaa! Ini museum ampun deh kece banget, bagi para pecinta wisata selfie pasti bakal puas, disetiap sudut itu instagramable bangeeet!

    Koleksi museum angkut dari namanya juga kelihatan ya? Alat transportasi, yang bisa mengangkut kesuatu dari suatu tempat ke tempat lain. Hahaha nggak pakai dijelasin lengkap orang juga pasti tahu!

    Bukan cuma alat angkut yang ada di Indonesia ini loh, dari seluruh dunia! Dan yang bikin Sulthon girang dimana lagi kalau enggak dibagian bis dan keret. Ini pas dibagian Inggris atau Amerika ya lupa saya, yang ada naik kereta keliling ruangan. Harusnya dapat gratis sekali, Sulthon sampai 4 kali, sampai malu sama penjaganya. Yaaahhh Sulthon udah dijelasin tetep enggak mau tahu. Ya wisss lah! Yang penting seneng, puasss!

    Batu Secret Zoo, Kereeeen!

    Nah ini loohhh kebun binatang yang bisa banget muasin anak dan emaknya. Koleksi satwanya lengkap dan tempatnya bersiiiih. 

    Beneran ini recomended banget bagi yang mau family holiday. Yang sayang dan mau nyenengin anak, ini tempatnya. Mau lihat segala jenis monyet, segala jenis ikan, reptil, macan ada lengkap. Bahkan ada replika savanah, kita bisa lihat zebra dan bison pasa playon dikandang.

    Sulthon happy banget pastinya laaah, emaknya juga, onti-ontinya yang cantik jugaaa. Itu ontinya Sulthon sepanjang jalan narsis melulu, selfie tiada henti pokoknya, puas puas puassss, iya kan? Hahaha.

    Malang itu Nyebelin

    Kalian tahu kenapa nyebelin? Saya belum puas tapi harus lekas kembali pulang. Itu kan nyebelin. Bangeeet. Masih banyak lokasi wisata yang belum sempat dikunjungi. Hikks. 

    Kayaknya mesti nyari temen orang Malang gitu biar bisa modusin bisa jalan kesana lagi. Setidaknya bisa ngasih nginep dan makan gratis, hahaha. Dasar emak-emak!

    Semoga suatu hari nanti ada takdir membawa kami kembali jalan-jalan ke Malang lagi yak? Aamiin. 

    Baik-baikin yang punya takdir dulu dong yaaa… Terimaksih onti Mesha, kk Unyil dan Aruna Omahbuku. Okay, byeeee 
    💞💞💞

    Iklan

    2 thoughts on “Menikmati Malang

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s