Abah Sulthon dan Bunda Sulthon

Ciyeeeehhh fotonya mesraaah ciyeeeehhhh.

Abah dan Bunda. Ini sebutan enggak matching banget yak? Ahaha. Kok nggak Abah dan Umi biar ke arab-araban gitu. Atau yang ke barat-baratan Daddy and Mommy. Atau yang paling familiar Papa dan Mama. Atau yang ke-Indonesia-an banget, Bapak dan Ibu atau yang lebih ngetrend lagi sekarang Ayah dan Bunda. Lah ini, satu kemana yang lain kemana? Ahahaha.

Ada beberapa teman yang sempet komplain juga nanyain, kok agak aneh ya? Lalu saya jawab enteng kan belom pantes saya disamain macam “umi pipik” gituuuu… Ahaha.

Abah.

Sejarahnya dulu begini. Kita bertemu memang berasal dari dunia yang berbeda. Bukan Abah itu manusia lalu saya ini jin dan sebaliknya. Maksudnya background kehidupan kita yang sangat jauh berbeda.

Abah dari kecil hidup di pondok, belasan tahun nyantri di beberapa pondok pesantren. Ini juga yang melandasi saya mendukung gerakan “ayo mondok” dan sedari sekarang sudah mulai mikir dan memantapkan hati dan rasa kapan sebaiknya Sulthon masuk pondok pesantren. Dan karena ini pula, kenapa Abah lebih nyaman “sarungan” kemana-mana, karena kebiasaan dari Abah kecil.

Suatu malam, ketika saya hamil sambil gegoleran cantik sebelum tidur biasanya kita sambil ngobrolin sesuatu. Termasuk rencana panggilan anak pada kita. Sepupu-sepupu Sulthon semua panggil Ayah Ibu, jadi saya ngusulin biar samaan aja.

Ayah? aku malu, nanti kalau ketemu teman-teman bagaimana? Mereka semua dipanggil Abah, aku sama semua orang tua panggil abah, masa sama anak sendiri dipanggil ayah. Suami saya protes. Ahahaha. Kenapa sih nggak mau jadi orang yang berbeda? Cuek saja kenapa yak.

Oke kami pun sepakat, besok bayi lahir suami dipanggil Abah. Lalu bagaimana dengan saya? Ahahaha, ngebayangin aja enggak untuk dipanggil umi. Emak petakilan gini mah belom pantes yak? Maka itu saya milih dipanggil, Ibu.

Bunda.

Nah ini yang aneh, sesuai kesepakatan kami bahwa panggilan anak ke saya itu Ibu. Dari brojol saya menyebut Ibu untuk Sulthon. Pas dia mulai bisa ngomong, kok panggilan ke saya terdengar aneh. Makin lama makin jelas, dia nyebut “Nda Ina”.

Ini diluar dugaan, dari mana ya dia manggil begitu. Ditelusuri, mungkin dari dalam perut dia sering dengar anak-anak kecil manggil saya begitu. Iya, dulu sempat ngajar di paud dekat rumah. Sampai sekarang bekas murid kalau jumpa masih kadang nyapa dengan manggil “bundaaaa”.

Abah dan Bunda

Dulu, sebelum menikah, ceritanya nostalgia sedikit lah yaaa. Saya suka dengerin dia bercerita, tanpa basa basi. Soalnya dia konyol, aneh. Tuh sampai temen mondoknya ngasih gelar ki Agung geblek. 

Dongeng ini itu. Bahas kitab ini itu. Pokoknya serba serbi kehidupan pesantren yang dialaminya. Takjub? Iyalah, ini menarik hal baru, karena saya nggak pernah ngalamin. Ya dari sini lah mungkin benih-benih cinta yang dia sebar itu mulai tumbuh dihatiku, ceilehhhhh macam abege aja ngomongin cecintaan syalala.

Masih ngomongin dulu, lagi cinta-cintanya saya mikirnya gini, wah kalau saya nikah sama si kang santri ini bakal seru nih. Saya bisa ngaji tiap waktu. Bisa jadi istri sholehah. Biar seimbang ilmu dari pendidikan formal yang saya pelajari.

Berjalan mulus enggak? Yang namanya sebuah hubungan pernikahan ya enggak selamanya mulus terus yak! Butuh lah yang namanya berantem. Alasannya kalau habis berantem, terus mesraaaa kayak perangko, berasa pengantin baru. Ehh pasangan lain kayak begitu enggak sih?! 

Suka dukanya nikah sama santri itu, emm banyak apanya yak? Kalau bilang banyak susahnya nanti dibilang orang lupa syukur, kalau banyak sukanya kayaknya saya masih suka ngeluh ini itu. Hah! Tapi sama saja lah ya, serba serbi hubungan pernikahan. 

Tapi karena perbedaan latarbelakang itu tadi, ada banyak kisah seru yang saya alami. Misal, saya bangga pernah ketemu dan salaman sama pak Jokowi, lalu dia cerita mending dia pernah mijetin kyai-kyai besar nggak cuma salam dan cium tangan, lebih barokah! *saya melongo*.

Ada lagi kisah ngaji maiyah sama cak Nun, saya cukup dengan duduk manis mendengarkan, baginya enggak, lari menerobos sampai bisa salam dan cium tangan. *melongo lagi* kayak begitu ya santri? Ahahaha.

Itu tadi kisah konyolnya, ada hal yang sampai sekarang masih kami perjuangkan ya menghilangkan ego masing-masing kita. Ini terjadi karena sama-sama merasa saling memiliki jadi berhak memaksakan ini itu pada yang lainnya. Iya enggak Abah Sulthon? Hehehe.

Btw, ini saya ngelantur apaaan sih? Ahahaha. Kok malah curcol geje beginih! Mohon dimaklumi, ini ceritanya malam pertama ditinggal ngaji sampai pagi sama abah Sulthon. Jadi saya berdua sama Sulthon dirumah kontrakan baru di kota kecil bernama Purbalingga. Bingung insomnia sendiri, dan ada hasrat kepengen nulis. Ya uwisss asal nulis saja.

Bagaimanapun keadaan kami, abah dan bunda semoga mampu mendidik Sulthon dengan sebaik-baiknya. Aamiin.
Salaaaaam 😊

Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

Finger Painting yang Gagal

Ini padahal saya sudah niat banget, nyiapin bahan-bahan, bikin adonan dengan suka cita, tapi apa daya ekspektasi tak sesuai harapan.

Iya nih rencana yang tersusun rapi dalam angan akhirnya tereksekusi. Bikin finger painting home made. Di angan-angan siy berharap ini bakal menyenangkan. Main gambar sesuka hati sama Sulthon. Merangsang motorik halusnya, agar syaraf-syaraf di ujung jarinya bisa berkembang.

Akhirnya dari pada mubadzir emaknya yang mainan. Dan Sulthon sibuk ngasih instruksi. Sempat saya coba oles tangannya, malah nangis menjerit minta cuci tangan, duh!

Para pakar bilang, pada masa tumbuh kembang anak penting sekali kita merangsang perkembangan motoriknya karena akan sangat berpengaruh ketika dewasa nanti. Khusus perkembangan motorik kasar, buat saya Sulthon sudah lebih dari cukup. Gimana enggak, petakilan dan rusuhnya minta ampun. 

Kalau motorik halus hal paling gampang dan mudah buat saya ya ngijinin dia ngelekor main pasir, bawa mainan mobil kecil-kecil saat mandi, main stempel, main puzzle. 

Pas saya hilang malas dan mau ngosrek bikinin hal yang baru eh dianya menolak. Tapi semoga kedepan emakmu ini rajin lagi ya dek seiring kamu makin gede.

😊😊😊

Posted in Tak Berkategori. Dengan kaitkata

Sulthon dan Buku

Menstimulasi kecerdasan emosi, lingual, spasial pada anak paling mudah ya pakai buku cerita.

Kapan saya kenalkan Sulthon pada buku? Sejak dia belom lahir. Maksudnya sejak dahulu, malah sebelum saya bertemu dengan abahnya Sulthon. Jadi dari sejak belom menikah saya sudah nyicil nabung ngumpulin buku anak.

Beruntung Sulthon lahir di jaman untuk mendapatkan buku sangat mudah. Tinggal duduk manis bermodal kuota internet juga bisa. Asal rumah kalian ada alamat jelasnya saja, bisa disamperin kurir. Semudah itu, kaaann? Daaaan toko buku online bertebar dimana-mana dan yang pasti ngasih diskon lumayan.

Berbagai jenis buku dan genre itu ada. Bahkan yang diperuntukkan untuk bayi pun sangat buanyaaak. Noh, coba intip board book untuk bayi, wiiih bikin pening kepala.

Ngomong buku bayi ini kudu waspada. Apa pasal? Percayalah buku bayi sungguh menguras kantong emak-emak. Soalnya buku yang imut-imut dan unyu-unyu itu harganya kadang sangat amit-amit.

Banyak sekali manfaat yang saya peroleh loh dari mengenalkan buku sejak dini pada Sulthon. Ini diantaranya yaaaw… Cekidot!

Kecerdasan Linguistik

Kemajuan kemampuan berbahasa Sulthon maju pesat. Bukan karena kita sebagai orang tua rajin yang ngoceh terus anak ikutan demen ngoceh. Tapi bener deh ini termasuk dari buku yang kita kasih ke dia.

Body part dia apal dari rambut sampai jari kaki. Sayuran dia juga apal banyak banget. Bahkan nama hewan gajah, harimau, dinosaur beserta kawananya dan beragam jenis ikan dia banyak apal, yang kesemuanya ada pada bukunya.

Kecerdasan Visual Spasial

Kemampuan ini tuh hubungannya sama imajinasi. Enggak kurang imajinasi apa coba Sulthon kalau dia dikasih kertas dan alat tulis corat caret sejadinya kalau ditanya gambar apa, dia jawab gambar babi.

Saya percaya bahwa dengan buku akan lebih menggali imajinasi dari pada kita nonton cerita di tv, film atau video. Kita lebih bebas menggambarkan tokoh atau setting sesuai keinginan kita.

Kecerdasan Emosional

Percayalah bahwa kemampuan mengelola emosi yang baik meski kecerdasan atau intelegensi yang pas-pasan lebih baik daripada cerdas tapi tidak cerdas secara emosi. Njelimet ahh bahasanya! Belum tentu juga semua orang setuju, itu tergantung tujuan dan kepuasaan diri masing-masing orang. Haha.

Kembali ke buku, iya buku cerita adalah stimulan termudah untuk menggali kecerdasan emosi. Menggali rasa simpati dan empati. Mengenalkan berbagai macam sikap. Baik, buruk. Maaf dan memaafkan. Rasa terimakasih dan sebagainya.

Tentu saja belum lengkap kalau nulis sesuatu hanya soal positifnya saja ya? Mengenalkan buku pada anak juga ada minusnya. Apa itu? Bikin kantong emaknya kempes. Hasrat belanja barang mewah dan foya-foya jadi tidak dapat tersalurkan. kyaaak!? Enggak tulus banget nih jadinya!!!!!

Enggak lah yaaa siapapun orangtua di dunia pasti mau yang terbaik buat anaknya. Dan dengan memfasilitasi anak dengan buku sedini mungkin buat saya termasuk salah satu upaya memberikan pendidikan yang baik buat Sulthon.

Btw, kalau teman-teman pembaca pengen beliin buku anak juga saya kasih tau toko buku online yang recomended banget yaaa… Buka fb Aruna Omahbuku. Atau langsung chat wa 0856-2905-472 ada ontinya Sulthon yang cantik dan baik hati siap membantu.

Salam untuk para pecinta buku!

Tahun ke 2, Sulthon M. Alfatih

Assalamu’alaikum… Emm waktu cepat sekali berlalu ya? Perasaan baru masuk 2017, eh tau-tau Januari udah akhir bulan aja.

Tiup lilinnya tiup lilinnya…

Sulthon sekarang ini lagi hobi banget nyanyiin lirik itu. Lihat gambar kue tart berlilin dia heboh niup, lihat lilin nyala karena mati lampu langsung jongkok khusuk nungguin kayak orang  bisnis ngepet, bahkan tiap lihat korek api dia merengek minta dinyalain dan dia tiupin, kesenengan dan tepok tangan sambil bilang yeeeeay.

Tahun baru, usia baru. Waktu kemarin nggak ada perayaan buat sulthon dari kami, karena pas abah Sulthon rehat sakit. Tapi alhamdulillah kita mudik ke Cilacap, jadi mbah uti masak-masak dibagiin tetangga untuk among-among syukuran jamak sekalian om oji, omnya sulthon juga karena samaan lahir di tahun baru. Dan tetap tak pakai lilin. Untungnya, Sulthon tetap tidak protes karena memang dia belum tahu lagu tiup lilin itu untuk anak berulang tahun.

Catatan ini sih bukan dibuat untuk menceritakan soal hari ulang tahun, hanya ingin mencatat apa-apa yang bisa saya ingat selama Sulthon menjejak di angka 1 ke 2. Maklum, ngeblognya bener-bener tidak jalan sesuai dengan apa yang diangan. Nggak banyak juga yang bisa diingat, tapi syukur terbantu sekali sama akun instagram. Bisa dibilang aktif main ig, untuk mencatat perkembangan dan keseharian Sulthon.

Run… Run… Run…

Jadi sejak dia bisa melangkah, sulthon itu selalu berlari. Sebenernya dia mulai jalan di usia 11 m, tapi lancarnya setelah nginjak 12 m. Mulai lancar, jarang sekali anak ini jalan. Hanya lari, lari, lari. Orang yang baru pertama lihat pasti dag dig dug gemes takut anak ini jatuh atau nubruk. 

Kalau dirumah eyangnya, saya ini suka sebel sendiri. Saking nggrabis-nya, lari kesana kemari, aung utinya saking khawatirnya sayanya yang sering kena marah. Takut ini itulah, padahal asal selalu diawasin nggak apa-apa lah ya, makin sehat kamu Thooon!

Berhitung dan Mengeja 

Horeeeee anak soleh sudah mulai bisa berhitung di angka belasan. Hafal angka memang belum, tapi konsep berhitung sudah paham. Misal ngitung batu sambil dipungut satu persatu, ngitung gambar sambil ditunjuk juga satu persatu.

Kalau huruf, baik abjad maupun arab dia seneng hafalin sambil bernyanyi. Paling seneng mengeja tulisan di baliho atau di dinding meski salah dan asal sebut tapi buat saya tetep sangat membahagiakan. Misal ada tulisan SEPATU, dia eja c a u v s pokoknya asal bunyi. Enggak apa-apa thooon kamu tetap jagoan buat bunda. 

Kaya Kosa Kata

Kosa kata bocah cilik satu ini emang menurutku lumayan kaya. Hasil emak abahnya yang cerewet dan doyan ngomong kali ya. Stimulasi yang tepat lah ya.

Pernah suatu ketika, pas dia usia sekitar 18 bulan kerumah eyang buyut yang mau ada acara pengajian. Ada kue apem yang dicetak pake cetakan bentuk bintang. Dia langsung bilang ini intang, intang aut, umahnya diaut, boboknya aut uga didepan banyak orang. Iklan kelinci jadi balon di tv kalah keren lah pokoknya. Emaknya bangga dan bahagia. Horeeeee!

Tuntas Imunisasi

Tepat bulan ini, di usia 2 tahun Sulthon selesai imunisasi dasar dan tambahan di usia 18 m dan 24 m. Alhamdulillah tidak ada loncat-loncat bulan, sesuai jadwal dan tepat waktu. 

Ngomongin imunisasi, ada banyak orang yang pro kontra dengan pemberian vaksin untuk bayi. Ada yang bilang ini hanya akal-akalan ini itulah. Saya enggak akan nyinyirin, cuma sebagai warga negara yang baik dan sebagai ibu yang mau memberikan yang terbaik untuk anak, pastinya taat dong ya.

Btw, nih jadi keingetan kasus paling menyedihkan ditahun lalu. Ada yang dengan sengaja dan tega memalsukan vaksin imunisasi. Enggak punya hati banget ya? Dan entah ungkapan apa yang tepat untuk orang jahat macam itu. Kabar terakhir gimana ya? Apa dihukum seberat-beratnya?

Sulthon Belom Sekolah

Suatu hari, dalam sebuah forum yang dihadiri tetangga-tetangga, ada yang mbisikin saya. Mbak anaknya disekolahin, dititipin paud. Kan sayang kalau enggak sekolah. Biar ada pendidikannya. Saya jawab sambil senyum, iya besok-besok kalau sudah mandiri biar enggak ngerepotin bunda di paud.

Jawaban saya oke kan? Tapi itu cuma alasan yang saya kemas dengan cukup manis. Bukan mau sok-sokan. Saya dulu juga lama ngajar anak-anak. Jadi boleh saya jadi orangtua yang agak idealis. 

Kenapa saya tolak saran ibu tadi itu? Pertama, dia seorang guru paud, tapi pakaian saat itu mengenakan celana pendek ala-ala abg gaul dan kaos dengan belahan dada yang mblewer kemana-mana. Aduh bu, masak ibu guru penampilannya gitu? Saya takut duluan lah. 

Kedua, saya ini punya cita-cita mau montessori at home. Ya kan sudah mundur jadi seorang ibu rumah tangga. Jadi nggak ada alasan untuk tidak punya waktu mendidik anak toh? Bahkan dalam hati ada keinginan untuk home schooling sampai gede. 

Dan yang ketiga, Saya nih berhak loh memilih orang atau institusi yang bakal bantu mendidik anak saya. Bukan cuma berhak, tapi memang harus memikirkan sampai sejauh itu. Mana saja orang atau lembaga yang sejalan dengan pemikiran dan tujuan kita dalam usaha mendidik anak. 

Emm, kayaknya catatan itu aja yang bisa diinget ya. Untuk mengakhiri tulisan, doa untuk Sulthon semoga tumbuh sehat, ceria, bahagia, alim dan soleh. Aamiin.

Emak Belajar Kreatif

Aaaakkkk… Hampir sebulan dari terakhir nge-post dan itu juga salah satu tulisan yang sudah ngendon di draft dari lama, Sulthon belum genap setahun. Mau ngedit tulisannya juga sekenanya.

Sebenarnya niatan ngeblog ada seiring Sulthon makin gede, tapi begitu buka laptop siang hari langsung rebutan. Sebagai emak yang baik ya ngalah dong ya? Ikhlas ikutan mantengin film The Good Dinosaur atau lihat video Jhony Jhony Yes Papa. Nah kalau malam, sayanya yang nggak kuat lagi begadang. Maklum, full day momong bocil, dia tidur sayanya kadang mendahului.

Sebagai ibu rumah tangga yang kesehariannya di rumah ngurus anak, ngerjain pekerjaan rumah tangga nyuci nyapu ngepel nyetrika dsb, nyiapin makan Sulthon dan Abahnya, begitu terus setiap hari pasti punya rasa jenuh. Gini aja nih hidup, kurang warna rasanya. Maka itulah jiwa kreatifitas mesti di gali dan di gali.

Yeaaahhhh. Sekarang nih, selain hobi baca resep masakan saya mulai tertarik mendalami dunia jahit menjahit. Halaaagh, bahasanya! Bukan mau ikutan trend bikin usaha desain baju-baju kayak artis gitu. Niatnya mah tulus, bikin baju untuk keluarga sendiri. Selain lebih murah (ini emak-emak banget) kayaknya ada perasaan bangga jika anak atau suami atau diri kita sendiri pakai pakaian yang dibuat sendiri.

Pernah kursus? Belum dan kepengen sih. Nah bakat menjahit sebenarnya turunan. Mesin jahit dirumah itu umurnya sudah tua banget tapi masih good condition deh. Itu mbah Buyut saya yang beli, lalu diwariskan sama menantunya yang multi talenta. Simbah kakung saya. Katanya, pada zamannya simbah Kakung bisa jahit rapi dari mulai baju biasa sampai jas rumit padahal tidak kursus juga. Nah bakat Simbah Kakung diturunkan sama Ibu dan Ibu ke saya. Gitu ya? Hahaaaa.

img_20160812_113707

Jahit Menjahit

Belajarnya siy dari yang paling sederhana. Ngukur-ngukur dan motong kain. Dari kain sisa biar kalau salah enggak nyesek. Kalau kain mahal salah potongan kan eman-eman yak?

 

img_20160813_110249

Ini Hasilnya!

Cukup puas sayanya dong yak? Kalau jadi begini kan saya nggak terlalu repot mikir biaya baju anak yang harganya minta ampun.

img_20160910_064549

Ganteng kan?

Dan begitu Sulthon pakai tuh baju, duuuhhh meleleh hati Ibu. Senang bukan kepalang. Terharu dan sedikit lebay. Iya, yang tadinya nggak berfikir jahit baju anak bias jadi usaha, sekarang mah mulai mikir-mikir. Kan menjahit kerjaan di rumah. Bukan pekerjaan yang harus dilakoni diluar setiap hari. Urusan rumah kepegang, anak dan suami ke peluk #eaaa.

img_20161014_104910

Jahit Menjahit

Tuuuhhhh siapa yang enggak puas coba lihat anak cakep pake baju bikinan sendiri. Dia pake baju ini, anak 5 tahun aja komentar. Adek Sulthon ganteng, bajunya bagus. Ssssstttt padahal ini nyari kain di toko kiloan, untung aja dapat katun bagus meski ukurannya seuprit. Yaaa, lebaran besok kali bias lah produksi 2 atau 3 atau 23 atau lebih? Tolong diaminkan saja, ya. Thank you.

 

 

 

 

 

Kaliurang, 14 Oktober 2016

-Sophy-